Home / KOLOM DIREKTUR / MENYEJUKKAN “KEDAMAIAN” NEGERI INI YANG SEDANG TERUSIK?

MENYEJUKKAN “KEDAMAIAN” NEGERI INI YANG SEDANG TERUSIK?

Assalamualaikum wrwb.
AlhamduliLlah wa sy-syukru liLlah. Mari kita persembahkan puji dan syukur kita ke hadirat
Allah. Hanya atas karunia dan anugrah-Nya, kita sehat afiat dan dapat melaksanakan aktifitas
kita. Semoga Allah menambahkan anugrah, kenikmatan, dna keberkahan hidup dunia dan
akhirat. Shalawat dan salam, mari kita senandungkan untuk Baginda Rasulullah saw, keluarga,
sahabat, dan pengikut setia yang istiqamah meneladani beliau.
Bagi santri, tanggal 22 Oktober 2018, merupakan hari penting, yakni peringatan Hari Santri
Nasional. Hari yang semestinya digunakan untuk melakukan muhasabah kebangsaan,
introspeksi diri, dan mawasdiri, agar santri selain harus terus senantiasa bersyukur, juga
merupakan tangangan agar mampu menunjukkan jati diri, peran, dan fungsinya, di era millenial
dan revolusi industri 4.0, serta mampu menunjukkan kiprahnya secara nyata. Tidak hanya
membanggakan aspek kesejarahan atas Resolusi Jihad saja, yang waktu itu merupakan
momentum sangat efektif untuk melecut dan membangkitkan semangat jihad para santri,
warga NU, dan kaum muda waktu itu, sehingga gerakan jihadnya mampu mengusir penjajah,
yang ingin merebut kembali kemerdekaan negeri jamrud katulistiwa yang kaya raya dengan
sumber daya alam ini.
Upacara di berbagai tempat strategis pun digelar, dengan model sarungan dan pakaian lokal
yang di balik simbol sarung itu terpendam semangat jihad mempertahankan NKRI. Karena bagi
santri, NKRI adalah harga mati. Pancasila adalah final, sebagai konsekuensi kesadaran
bersejarah untuk hidup dalam kemajemukan dan kebhinnekaan, sebagai Dar al-Salam atau
“Rumah Perdamaian” atau meminjam konsep Muhammadiyah, yang menyebut Dar al-‘Ahdi wa
sy-Syahadah atau Negara tempat kita melakukan konsensus nasional (Muktamar
Muhammadiyah ke-47, Makassar, 3-7/8/2015).
Tema yang diusung secara nasional pun tidak tanggung-tanggung “Bersama Santri Damailah
Negeri”? Judul di atas saya tambah titik dua dan kata muhasabah dengan tanda tanya? Tema
tersebut sangat ideal dan menyejukkan bagi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang
sejak kelahirannya dikaruniai Allah Tuhan Yang Maha Kuasa, kemajemukan dan keragaman.
NKRI laksana irisan surga yang dikirim oleh Allah Sang Khaliq di nusantara ini.
Tulisan ini sebagian awal ditulis pada hari Santri, akan tetapi sayangnya, terjadi insiden yang
kemudian menjadi berita sangat besar, dan sekaligus menutupi kasus-kasus korupsi yang
melanda sebagian kepala daerah yang ternyata tidak jera juga pada jebakan korupsi. Insiden
“dibakarnya” kain hitam bertuliskan kalimat laa ilaaha illaa Allah Muhammad Rasulullah oleh
“oknum” anggota “Banser” yang meyakini itu bendera ormas terlarang yang sudah dibubarkan
oleh Pemerintah pun menjadi viral secara dramatis.
Warga Banser, “Barisan Serbaguna” Ansor, dan “anak kandung” NU pun, yang selama ini
dianggap sebagai ormas Islam “ahli bid’ah” dan anak kandung ormas Ialam yang paling rajin
tahlilan, yang beloh dikata setiap saat senantiasa mengumandangkan kalimat tauhid, bahkan
dengan dzikir suara keras (jahar) melafadhkan kalimat laa ilaaha illaa Allah Muhammadun
Rasuulullaah pun menjadi sasaran demo yang luar biasa. Isu pun oleh mereka beralih atau
dialihkan menjadi pembakaran bendera tauhid. Karena kacamata yang digunakan adalah
politik, dan menjadikan itu sebagai “amunisi” politik untuk menghantam hingga menuntut
pembubaran Banser dan Ansor. Bahkan “oknum” waketum MUI Pusat pun, yang seharusnya

bisa ikut mendinginkan suasana, dalam pernyataannya cenderung ikut manambah “panas”
suasana. Apalagi memang di saat musim kampanye pilpres dan pemilu legislatif. Ada baiknya
dipikirkan, masa kampanye pemilu yang akan datang, cukup waktu satu atau dua minggu.
Energi bangsa ini terkuras hanya untuk urusan dukung mendukung, yang banyak diwarnai
hujatan, hoax, dan kata-kata yang sering tidak sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia
yang santun dan beradab.
Pimpinan Ansor yang menaungi Banser pun mendapatkan “serangan bertubi-tubi” baik dari
kalangan “akademisi” maupun dari “para politisi” yang “route” dan “jalur politiknya” berbeda
secara diametral dengan Ansor. Tidak kurang juga dari “sesepuh NU dan Dzurriyah pendiri NU”
yang ikut “menjewer” anak-anak muda Banser dan Ansor. Bagaimana jika analisis itu dilihat dari
perspektif “intelligen”? Tentu “intelligen” amatiran tidak yang resmi?
Menurut nalar umum, wajar, dan logis, di acara peringatan hari Santri Nasional 2018, yang
merupakan harinya santri-santri NU, kalau kemudian ada bendera atau kain empat perwegi
panjang bertuliskan kalimat tauhid yang diduga bendera ormas terlarang itu, dari sebenarnya
aneh. Tentu ini tidak ada pretensi untuk menudutkan siapapun? Tanpa ada pihak-pihak yang
bermain dan “menyelundupkan” bendera-bendera yang bukan bendera NU atau badan
otonomnya, rasanya tidak mungkin. Apalagi tampaknya, modus “penyelundupan” bendera
yang kemudian dibilang bendera tauhid tersebut, juga terjadi di beberapa daerah di Jawa Barat.
Di Semarang pun, seperti penuturan Dr. H. Arif Junaidi, M.Ag, di daerah Banget Ayu
Semarang pun, ada beberapa anak muda yang sengaja memasang bendera hitam bertuliskan
kalimat tauhid, di sela-sela atau di dekat bendera NU dan Merah Putih, yang memang di hari
santri tersebut, para Santri sedang memperingati secara nasional. Maka setelah itu pun, reaksi
massa yang tampaknya sudah dipersiapkan secara rapi dan relatif emosional menunjukkan
reaksinya. Mudah-mudahan demo-demo yang menuntut Ansor dan Banser dibubarkan, bisa
segera teratasi, dan tidak ada lagi. Atau boleh jadi karena musim kampanye yang 6,5 bulan
masih akan berlangsung hingga 13/4/2018 dan tanggal 17/4/2018, boleh jadi demo akan
berlangsung hingga masa kampanye berkahir. Wapres RI yang juga Ketua Dewan Masjid
Indonesia (DMI) Dr H Jusuf Kalla, pun berinisiasi untuk mengumpulkan pimpinan Ormas Islam
untuk mencari solusi dan kerjasama demi menjaga iklim yang kondusif.
Pimpinan dua ormas Islam terbesar di Negeri ini, Nahdlatul Ulama (NU) dan
Muhammadiyah pun sepakat mengeluarkan Pernyataan Bersama di Jakarta, 22 Safar 1440 H
bertepatan dengan 31 Oktober 2018 M. Intinya, jangan sampai “kedamaian negeri ini” terusik,
hanya karena kekeliruan atau kesalahan kecil. Kedaulatan dan kemajuan bangsa dan negara,
merupakan hal yang sangat penting. Kalau dua ormas Islam terbesar di Indonesia ini sudah
sepakat, insyaa Allah ormas Islam lainnya akan mengerti, menyadari, dan menindaklanjuti.
Ada empat poin, pertama, Muhammadiyah dan NU berkomitmen kuat menegakkan
keutuhan dan kedaulatan NKRI berdasarkan Pancasila dan sistem ketatanegaraan yang Islami.
Pilihan kalimat yang filosofis dan sarat makna. Kedua, mendukung sistem demokrasi dan proses
demokratisasi sebagai mekanisme politik kenegaraan dan seleksi kepemimpinan nasional
secara profesional, konstitusional, adil, jumur, dan berkeadaban. Bebas dari politik yang
koruptif dan transaksional demi tegaknya kehidupan politik yang dijiwai nilai-nilai Agama,
Pancasila, dan kebudayaan luhur Indonesia. Ketiga, meningkatkan komunikasi dan kerjasama
yang konstruktif sebagai wujud ukhuwah demi kemajuan bersama. Keempat, di tahun politik,

semua pihak perlu mengedepankan kearifan, kedamaian, toleransi, dan kebersamaan,
meskipun pilihan politiknya berbeda.
Semoga kedamaian di rumah kita NKRI, tetap kondusif. Laksana kehidupan rumah tangga,
kadang ada gesekan kecil, adalah wajar. Kita sudah teruji oleh sejarah panjang perjalanan
bangsa Indonesia tercinta ini. Karena piring saja yang tidak bernyawa dan tidak berpendapat
saja bisa berbenturan, apalagi manusia. Suami dan isteri, terkadang juga hanya karena buat
kopi kurang gula, atau airnya kurang panas, atau bahkan hanya karena pilihan warna korden,
bisa membuat salah satu “susah senyum”. Semoga setelah ini, bangsa dan umat ini, bisa
bermesraan lagi. Beda pendapat adalah kasih sayang. Beda pendapatan juga tidak ada masalah,
asal tidak karena hasil korupsi dan penghasilan lain yang tidak halal.
Indonesia adalah rumah kita bersama. Kalau ada yang ingin mengganti fondasi dan pilar
rumah Indonesia dengan fondasi dan pilar yang lain, maka sebaiknya bangun di tempat atau
negara lain. Para faunding fathers NKRI ini sudah bersabung nyawa, bercucurkan darah dan air
mata, maka kalau masih mencintai NKRI, jika ada kekurangannya kita sempurnakan. Meminjam
sabda Rasulullah saw, “baitii jannatii”, berarti NKRI semestinya diposisikan “Indonesia adalah
Rumahku, dan Rumahku adalah surgaku, maka Indonesia adalah surgaku”. Allah al-musta’an.
Allah a’lam bi sh-shawab.
Wassalamualaikum wrwb.
Hotel Mekkah Aceh, 2/11/2018.

Check Also

MK KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN KELUARGA DI FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM (13)

Assalamualaikum.wrwb. Segala puji dan syukur hanya milik Allah. Mari kita syukuri anugrah dan karunia Allah, …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *