Home / BERANDA / HAJI, KURBAN, DAN POLITIK KEJUJURAN

HAJI, KURBAN, DAN POLITIK KEJUJURAN

Jamaah haji seluruh dunia, termasuk 221.000 jamaah dari Indonesia, hari Ahad, 8 Dzulhijjah 1439 H bertepatan dengan 19 Agustus 2018 M, diberangkatkan dari Mekah sebagai miqat untuk haji, menuju Arafah untuk melaksanakan puncak ibadah haji, yakni wuquf di Arafah, Senin, 9 Dzulhijjah 1439 H/20 Agustus 2018 M.

Haji tanpa wuquf tidak sah, karena wuquf merupakan rukun haji. Wuquf secara bahasa adalah berhenti. Secara syar’i, wuquf adalah kegiatan ibadah yang diawali dari adzan, khutbah wuquf, shalat dhuhur dan ashar jamak taqdim dengan qashar, mujahadah dan berdoa, memohon maghfirah atau pengampunan kepada Allah. Allah menjanjikan akan mengamluni seluruh dosa-dosa hamba-Nya sebesar apapun, dan bahkan akan membangga-banggakan di hadapan para malaikat-Nya.

Filosofi atau hikmah wuquf adalah merupakan persowanan hamba-hamba Allah yang beriman dari seluruh penjuru dunia, yang memenuhi panggilan-Nya, yang sadar akan seluruh dosa-dosa yang berpuluh-puluh tahun yang membalut dan menjadi topeng dirinya, untuk diputihkan dan diampuni oleh Allah. Diawali dengan mengenakan busana ihram yang serba putih, dengan niat haji, sebagai prosesi penyadaran diri untuk membuang segala macam dosa dan karat diri mereka, karena kebohongan, pendzaliman atas diri mereka atau orang lain, atau keserakahan akibat dari prilaku korupsi, kebusukan, dan kejahatan lainnya.

Wuquf adalah hari penghapusan dosa. Sebagai hamba-Nya, tidak sepantasnya kita berburuk sangka (suudhan) pada Allah. Ini penting ditegaskan. Banyak orang merasa ketakutan, karena merasa dosanya sangat banyak. Takut dibalas oleh Allah, ketika di tanah suci. Ini seakan menjadi “mitos” yang tak berujung. Memang Allah itu pendendam? Kalau misalnya Allah memberikan ujian atau cobaan pada seseorang, mengapa harus menunggu di tanah suci? Bukankah Allah bisa saja menguji atau bahkan “menghukum” hamba-Nya di mana saja, tanpa menunggu di tanah suci. Allah ‘Azza wa Jalla itu Maha Penyayang dan Maha Adil.

Rasulullah saw menegaskan, “tiada suatu hari yang paling banyak Allah membebaskan (memerdekakan) hamba-hamba-Nya dari api neraka (melainkan) dari hari Arafah” (riwayat Muslim dari ‘Aisyah ra). Karena itu, acara wuquf musti dimanfaatkan sebanyak-banyaknya untuk pengakuan dosa dan memohon ampunan. Dan setelah dibersihkan dosanya, disusul dengan memperbanyak doa memohon kepada Allah, untuk dirinya, keluarga, anak-anak, saudara, tetangga, dan bangsa Indonesia, agar senantiasa dalam lindungan Allah dan keberkahan-Nya. Karena doa orang haji itu, dikabulkan oleh Allah (Riwayat dari Ibnu Abbas).

Wuquf merupakan pencucian dan sekaligus awal torehan sejarah perjalanan hidup yang harus diawali lagi dengan torehan tinta emas. Mengapa, karena setelah pencucian dosa, jamaah haji berada laksana berada dalam lembaran kertas putih, laksana bayi yang baru dilahirkan dari rahim ibu. Rasulullah saw menegaskan: “Barangsiapa berhaji, ia tidak rafats (berbicara kotor), tidak fasik (berbohong), dan tidak jidal  (berbantah-bantahan), maka ia pulang (ke tanah airnya) dari dosanya, seperti hari di mana ia baru saja dilahirkan dari rahim ibunya”.

Yang perlu difahami dan diresapi secara mendalam, adalah bahwa setelah jamaah haji selesai dalam proses pemutihan dan pencucian dosa, diwajibkan ke Muzdalifah untuk mengambil kerikil, dan selanjutnya melempar Jumrah Aqabah pada tanggal 10 Dzulhijjah di mana itu adalah merupakan Hari Raya Idul Adlha, atau hari raya kurban.

Simbol atau isyarat dari pelemparan Jumrah Aqabah, adalah bahwa meskipun manusia itu sudah mengalami pencucian dosa, godaan itu akan terus datang menggoda manusia. Doa yang dibaca jamaah haji pun, “dengan Asma Allah kami melempar syaithan-syaithan dan mengharap Ridla Dzat Yang Maha Pengasih, Allah Maha Besar”. Dan pelemparan itu masih harus ditambah pada tanggal 11-12 Dzulhijjah bagi yang mengambil nafar awal, dan 11-13 Dzulhijjah bagi yang memilih nafar tsani.

Nabi Ibrahim as kala menerima wahyu melalui mimpi, agar “menyembelih” putranya Nabi Ismail as pun tidak lepas dari godaan syaithan. Keyakinan Nabi Ibrahim as, kemudian dikomunikasikan secara jujur kepada putranya Nabi Ismail as. “Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkankah apa pendapatmu?” Ia menjawab : “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu, insyaa Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar” (QS. Ash-Shaffat: 102).

“Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis-(nya), (nyatakah kesabaran keduanya). Dan Kami panggillah dia : “Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu, sesungguhnya demikianlah Kami memberikan balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar” (QS. Ash-Shaffat: 103-107).

Perintah haji dan kurban, adalah ibadah yang benar-benar menguji keimanan dan ketaqwaan. Ibadah haji yang merupakan gabungan antara ibadah ruhiyah, maliyah, dan badaniyah ini, secara lahiriyah memang lebih banyak ritual simbolik, yang hanya bisa ditangkap dan dirasakan dengan keimanan. Tidak semata-mata murni rasional belaka. Tetapi dengan hati dan kejujuran.

Menyimak situasi politik di negeri kita, pasca penetapan pasangan calon presiden, kontroversi yang mendukung dan menolak, di media sosial, terasa makin ngeri dan makin jauh dari kesantunan dan kepantasan. Termasuk yang digelar di Indonesia Lawyers Club (ILC) 14/8/2018. Pasalnya digandengnya Ma’ruf Amin yang merupakan “rais ‘aam” atau pemimpin tertinggi organisasi Nahdlatul Ulama (NU) dan Majelis Ulama Indonesia (MUI), yang bersamaan dengan itu, seorang tokoh Mahfud MD, yang konon sudah pesan baju dan mengurus Keterangan dari Pengadilan Negeri, namun akhirnya terkena PHP.

Indonesia dikenal sebagai negara dan bangsanya religius, memegang teguh budi pekerti yang luhur, tata krama yang baik. Mengapa, belakangan ini, jika seandanya dihitung, cacian, fitnahan, bully-an dihitung yang beredar di media sosial, sangat luar biasa. Anak-anak yang mengikuti tayangan ILC, dan juga yang berkembang di media sosial, tentu akan merespon dan mempersepsikan ujaran yang berkembang, seolah menjadi “wajar-wajar” dan “sah-sah” saja.

Ternyata, buaian jabatan politik itu, magnitnya luar biasa. Orang yang semestinya, masuk dunia asketis atau sufistik  ternyata masih dengan mudah ”digoyang” untuk ditarik-tarik pada calon jabatan duniawi yang rawan penistaan dan caci maki. Tetapi itu hak politik setiap warga negara yang sah untuk diambil atau bahkan disiasati untuk mendapatkannya.

Semoga jamaah haji Indonesia tahun ini dapat menjalankan ibadah hajinya dengan baik, menjadi haji mabrur, dan pulang menjadi hamba-hamba Allah yang menjunjung tinggi kejujuran.

Energi bangsa kita habis untuk saling hujat dan bully, akhirnya prestasi tidak kunjung didapat, apalagi keberkahan. Itulah pentingnya, politik kejujuran dan bangsa Indonesia tidak mengalami defisit orang-orang yang jujur.

Allah a’lam bi sh-shawab.

Mekah, 15/8/2018.

 

Check Also

MENYEJUKKAN “KEDAMAIAN” NEGERI INI YANG SEDANG TERUSIK?

Assalamualaikum wrwb. AlhamduliLlah wa sy-syukru liLlah. Mari kita persembahkan puji dan syukur kita ke hadirat …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *