Home / BERANDA / KEBERAGAMAAN DAN KARAKTER REMAJA : TANTANGAN ORANG TUA

KEBERAGAMAAN DAN KARAKTER REMAJA : TANTANGAN ORANG TUA

Assalamualaikum wrwb.

Marilah kita ungkapkan syukur kita kepada Allah ‘Azza wa Jalla yang menganugrahkan kasih sayang dan pertolongan-Nya pada kita. Hanya atas anugrah dan karunia Allah, kita sehat afiat dan dapat melaksanakan aktifitas kita tanpa halangan apapun. Semoga semua kegiatan kita bermakna ibadah. Shalawat dan salam mari kita senandungkan mengiringi Allah dan para Malaikat yang senantiasa bershalawat untuk Baginda Rasulullah Muhammad saw, keluarga, sahabat, dan para pengikut yang istiqamah meneladani beliau.

Rasulullah saw menegaskan bahwa kedua orang tua mempunyai peran strategis dan sangat mendasar, untuk meletakkan fondasi nilai dan dasar-dasar keagamaan dan karakter budi pekerti yang mulia atau akhlaq al-karimah.

روى البخاري في صحيحه عن رسول الله صلى الله عليه وسلم أنه قال: (مَا مِنْ مَوْلُودٍ إِلاَّ يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ، فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ أَوْ يُنَصِّرَانِهِ أَوْ يُمَجِّسَانِهِ)، هذا الحديث النبوي يشهد على صدق النبي الأعظم صلى الله عليه وسلم

Al-Bukhari meriwayatkan dalam Shahih-nya, bahwa Rasulullah saw bersabda: “Tidaklah dari (bayi) yang dilahirkan kecuali dilahirkan atas keadaan fitrah, maka kedua orang tuanya me-Yahudikannya, me-Nashranikan, atau me-Majusikannya. Hadits Nabawy ini menunjukkan kebenaran Nabi yang Agung saw.

Ini menunjukkan bahwa penanaman karakter dan nilai dasar pemahaman agama dan keberagamaan anak — yang saatnya memasuki remaja — berada di keluarga atau kedua orang tua. Bahkan secara eksplisit Rasulullah saw menegaskan, bahwa kedua orang tua akan dapat mempengaruhi agama dan keberagamaannya, Yahudi, Nashrani, dan Majusi. Meskipun Allah menunjukkan bahwa ada contoh yang dicatat dalam sejarah, orang tua Nabi, anaknya tidak mau mengikuti orang tuanya, seperti Kan’an putra Nabi Nuh as, yang akhirnya ditenggelamkan oleh banjir bandang, karena menolak diajak dan diselamatkan oleh Nabi Nuh as mengikuti ajaran Allah.

Senjn, 30/7/2018 Pascasarjana UIN Walisongo menggelar ujian promosi. Promovenda, mengangkat judul “Pengaruh Prilaku Beragama Orang Tua terhadap Lingkungan Pendidikan, Konformitas Teman Sebaya, dan Keberagamaan Remaja Muslim di Kota Surakarta”. Temuannya menunjukkan bahwa prilaku beragama dan keberagamaan orang tua berpengaruh positif pada lingkungan  pendidikan, konformitas, dan keberagamaan remaja Muslim di Lota Surakarta.

Saya termasuk yang meyakini bahwa apa yang disampaikan oleh Rasulullah saw adalah bahwa setiap bayi lahir dari manapun orang tuanya, apakah ia muslim atau tidak, bayi itu lahir direncanakan, dikehendaki,  atau tidak, adalah suci (fitrah), benar adanya. Lebih tegas lagi, fitrah setiap bayi yang lahir adalah fitrah Islam.

Indikator kata atau kalimat (amarat al-lafdh) pada hadits tersebut, tidak ada kata-kata “yuslimanihi” atau “menjadikannya muslim”. Ini juga menunjukkan bahwa pendidikan agama dalam keluarga oleh kedua orang tua, merupakan pendidikan awal dan utama, dalam meletakkan fondasi agama dan keberagamaan anak yang pada saatnya akan berkembang menjadi remaja dan dewasa.

Allah memberikan rambu-rambu pendidikan agama oleh kedua orang tua dalam keluarga, melalui model pendidikan agama seperti dilaksanakan sosok dan figur Luqman Hakim (QS. Luqman : 13-19). Diawali dari pertama, penanaman fondasi akidah agar anak tidak menyekutukan Allah, karena menyekutukan Allah adalah suatu kedhaliman besar. Kedua, penanaman sifat dak sikap tawadlu’ dan hormat anak kepada kedua orang tua, terutama ibu yang telah mengandung dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, supaya senantiasa bersyukur kepada Allah dan kepada kedua orag tua mereka.

Ketiga, seandainya karena anak lahir dari kedua orang tua yang beragama non-Islam, kemudian mereka memaksakan anaknya supaya mengikuti agama mereka menyekutukan Tuhan, maka sebagai anak tidak perlu mengikuti mereka. Meskipun demikian, sebagai anak biologis, anak tetap berkewajiban menghormati dan menemani orang tua. Karena perintah untuk mengikuti orang-orang yang ingin kembali ke jalan Allah.

Keempat, menanamkan kebaikan berapapun dan betapapun kecilnya, Allah akan memberikan balasannya. Dalam peribahasa dikemukakan, “sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit”. Atau dalam bahasa Arab dinyatakan, “qaliilan wa qaliilan fa shaara jabalan”. Beramal sosial itu tidak harus langsung banyak, akan tetapi perlu dimulai dari yang sedikit atau kecil. Orang Jawa menyatakan “becik ketitik, olo ketoro” artinya “perbuatan baik akan terlihat, meskipun sedikit dan perbuatan yang buruk juga akan tampak”.

Kelima, tanamkan anak supaya menjalankan shalat, jalankan amar makruf dan nahy munkar, dan sabar dalam menghadapi berbagai keadaan atau musibah. Inilah amanah manusia menjad khalifah Allah di muka bumi.

Keenam, buanglah jauh-jauh sifat dan sikap memalingkan muka dari orang lain karena sombong dan angkuh. Menurut Syeikh Ibnu ‘Athaillah as-Sakandary, “kesombongan dan keangkuhan seseorang adalah awal dari perbuatan syirik atau menyekutukan Tuhan, karena seseorang menganggap dirnya hebat.

Ketujuh, tanamkan sifat dan sikap sederhana dalam berjalan, bertingkah laku, dan bertutur kata secara lemah lembut. Sindiran Allah kepada orang-orang yang bersuara keras adalah laksana suara keledai, adalah bentuk peringatan keras, agar setiap muslim memiliki sifat dan sikap lemah lembut, menghadirkan kesejukan dan kenyamanan. Indikator keberagamaan seseorang adalah manakala, orang lain merasa nyaman dari tutur kata dan tangan kekuasaannya.

Saudaraku, kehidupan yang sekarang sudah memasuki generasi industri, digital, dan sering disebut era millenial ini, semua sudah serba digital. Ini membutuhkan kesiapan orang tua dan pendidikan keluarga mendapatkan tugas dan pekerjaan menanamkan pendidikan agama secara sistematis, metodis, dan rasional. Tidak saja penanaman akidah dan ajaran agama itu penting, akan tetapi pemahaman orang tua terhadap teknologi informasi, dunia maya, media sosial, dan perkembangan sains, agar kita bisa mendampingi dan mengawal perkembangan anak-anak kita.

Fondasi pendidikan agama adalah pekerjaan pokok orang tua dalam keluarga, dengan menanamkan akidah dan Islam moderat, agar mereka memiliki keunggulan akhlak mulia dan keunggulan komletitif, agar mereka siap memasuki era kompetisi yang sangat terbuka. Semoga generasi muda kita ke depan, tidak kehilangan jati diri, tidak terjebak dengan ideologi agama yang radikal, apalagi cenderung teror, dan memiliki kekuatan mental untuk memimpin kompetisi, dengan tetap memiliki basis dan fondasi agama yang kuat.

Allah a’lam bi sh-shawab.

Wassalamualaikum wrwb.

Lt 3 Rektorat UIN Walisongo, 2/8/2018.

 

Check Also

MUI DAN PEMILIHAN UMUM 2019 (20)

Assalamualaikum wrwb. Alhamdu liLlah, segala puji hanya milik Allah. Mari kita senantiasa bersyukur atas anugrah …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *