Home / BERANDA / MUI: 42 TAHUN MELAYANI UMAT MENGAWAL NKRI

MUI: 42 TAHUN MELAYANI UMAT MENGAWAL NKRI

Assalamualaikum wrwb.

Ahamdu liLlah wa sy-syukru liLlah. Mari kita lahirkan syukur kita kepada Allah Rabbu l-aradli wa s-samawat. Hanya atas anugrah dan karunia Allah kita sehat afiat dan dapat melaksanakan tugas dan pekerjaan kita. Semoga di hari Jumat yang baik amal perbuatan kita bermakna ibadah dan berguna bagi ikhtiar kita menambah bekal kita untuk hari depan yang abadi.

Shalawat dan salam mati kita senandungkan untuk Baginda Rasulullah Muhammad saw, semoga semua urusan kita dimudahkan oleh Allah dan kelak di akhirat kita mendapatkan syafaat dari beliau.

Saudaraku, alhamduliLlah kemarin, 26 Juli 2018 saya mendapat undangan dari Majelis ajlama Indonesia (MUI) Pusat dan amanat dari ketua umum MUI Jawa Tengah, untuk menghadiri acara peringatan Milad MUI ke-42 dan Peletakan Batu Pertama Pembangunan Menara MUI – atau MUI Tower — yang akan dibangun 17 lantai di lahan seluas 18 hektar di Jalan Hankam Bambu Apus Jakarta.

Begitu kabar  MUI akan membangun Menara MUI, reaksi pun bermunculan. Dari mana MUI mempunyai uang sebanyak itu? Padahal rencana membangun Menara MUI ini dihimpun dari tanah dan dana wakaf para wakif, baik bersifat perorangan atau lembaga, yang secara simbolis RI 1 sudah menyerahkan sertifikat wakaf kepada lima orang wakif. Bahkan Presiden sempat “menodong” Pak Choirul Tanjung (CT) supaya ikut berwakaf, agar pembangunan Menara MUI bisa cepat selesai.

Sudah barang tentu ini sangat bisa difahami. Pasalnya, karena hari-hari belakangan ini sedang ramai perbincangan tentang calon wakil presiden yang akan menjadi pasangan Ir Joko Widodo yang sedang menjalankan amanah sebagai presiden RI.

Usai peletakan batu pertama, bermunculan KH Ma’ruf Amin berpotensi besar menjadi “calon wakil presiden”. Tentu sah-sah saja seandainya, Kyai Ma’ruf menerima, karena ini hak politik beliau sebagai bagian warga negara. Akan tetapi, dengan amanat beliau  sebagai Ketua Umum MUI dan Rais ‘Am Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), rasanya tawaran jabatan sebagai “calon wakil presiden” itu, dalam penglihatan dan penerawangan saya, rasanya eman-eman kalau ulama sekaliber beliau “terpaksa” menerimanya.

Majelis Ulama Indonesia (disingkat MUI) adalah lembaga atau wadah para ulama, zu’ama, dan cendekiawan Islam di Indonesia. Dibentuk guna untuk membimbing, membina dan mengayomi kaum muslimin di seluruh Indonesia. MUI berdiri pada tanggal, 17 Rajab 1395 Hijriah/26 Juli 1975 M di Jakarta, Indonesia. Tujuannya, membantu pemerintah dalam melakukan hal-hal yang menyangkut dengan umat Islam, seperti fatwa halal sebuah produk makanan,  minuman, tentang aliran dalam agama Islam, dan hal-hal yang berkaitan dengan hubungan seorang penganut agama Islam dengan lingkungannya.

Selama 43 tahun MUI telah mengabdikan dirinya melayani ummat (khadim al-ummah) dan mengawal tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Suka duka telah dilaluinya dengan penuh ikhtiar dan tawakkal. Pengalaman pahit di awal-awal pembentukan, perkembangan, dan hingga di usia cukup matang pun, MUI masih sering menuai cacian dan makian. Karena memang nafas dan perjuangan para ulama, zuama, dan cendekiawan Muslim, di tanah air dan nusantara ini, laksana “menggenggam bara api”. Meskipun sesungguhnya agak aneh, karena Indonesia ini berkat jasa dan perjuangan dakwah para Ulama dan para Walisongo, pemeluk Islam menjadi bagian terbesar penduduk negeri ini.

Clifford Geerts menyebutnya dengan “agama Jawa” yang coraknya pun dikategorikan menjadi Islam santri, priyayi, dan abangan dari hasil penelitiannya di Mojokuto 1952-1954. Buku yang oleh Journal of Social Issues in Southeast Asia dinyatakan sebagai The Most Influential Books of Southeast Asian Studies, hingga sekarang masih dirasakan fakta empiriknya, meskipun sudah banhak mengalami perubahan.

MUI melalui kerja dan karya voluntary dan innovasi, meskipun di rentang waktu 1975-1988 fatwa-fatwanya dikesankan mendukung kebijakan pemerintah, namun juga adakalanya “terpaksa berhadap-hadapan” dengan pemerintah. MUI pernah mengeluarkan fatwa saat ketua umum dijabat oleh Buya Hamka mengeluarkan Fatwa Nomor 01/MUNAS-I/MUI/II/1975 tentang larangan mengikuti perayaaan natal bersama dan mengucapkan selamat natal. Kata Buya Hamka,  “haram, hukumnya mengucapkan selamat natal dan ikut merayakannya”. Menteri Agama RI (waktu itu), Alamsyah Ratu Perwiranegara bereaksi dan meminta fatwa tersebut dicabut.  Buya HAMKA juga menolak secara tegas aliran kebatinan/kepercayaan masuk dalam GBHN. MUI juga membuat fatwa aliran sesat dan menyesatkan atas paham Islam Ahmadiyah yang selanjutnya dikuatkan kembali pada Munas MUI ke VII Tahun 2005.  Namun yang terjadi, Buya Hamka milih mengundurkan diri dari jabatan Ketua Umum MUI ketimbang mencabut “Fatwa haramnya mengucapkan selamat Natal dan ikut merayakannya”. Kata Buya, “Sayalah yang bertanggungjawab atas beredarnya fatwa tersebut. Jadi sayalah yang mesti berhenti,” kata Hamka pada Harian Pelita  (voa-islam.com).

Seiring dengan perjanalan waktu, hubungan MUI dengan Pemerintah berjalan sebagai mitra, karena tentu pemerintah tidak bisa dibiarkan menjalankan tugasnya sendirian. Pemerintah perlu dibantu, melalui fatwa, taushiyah, dan rekomendasi, agar pemerintah tidak lupa diri, dan melalaikan amanah. Secara substansi tugas pemerintah dan MUI adalah sama-sama menjalankan amanat mengawal tugas amar makruf nahy munkar dengan  melakukan pelayanan, pengayoman, dan memandu umat, agar hidupnya berkualitas dan mampu meraih tujuan hidupnya sebagaimana dikehendaki oleh Allah Sang Khaliq, yakni meraih kebahagiaan dunia kesejahteraan akhirat.

Di tengah makin maraknya faham radikal, dan aksi-aksi radikalis dan teroris di tanah air, maka pilihan MUI untuk mengajak, menyosialisasikan, dan mengembangkan faham Islam wasathiyah (Islam moderat) dengan mengolaborasikan Islam dan ke-Indonesiaan, atau keberagamaan – kebangsaan, adalah sebuah ikhtiar untuk mengawal, menjaga agar NKRI tetap utuh. Aset terbesar bangsa ini adalah keberagaman dan kebhinnekaan. Karena itu, harus terus menerus dijaga dengan komitmen ke-beragamaan dan kebangsaan Indonesia.

Masih saja ada yang “bermimpi” mau mengganti Pancasila dengan yang lain, karena itu KH Ma’ruf Amin, para founding fathers NKRI telah meletakkan bentuk “Negara Perjanjian” atau “Negara Kesepakatan” yang harus dijunjung tinggi. Siapapun yang berada di dalamnya wajib hukumnya mengikuti dna mengikatkan diri dalam Mitsaq tersebut. Pancasila adalah final dan NKRI harga mati. Bahwa di dalamnya, masih banyak berbagai kekurangan, ada kekhilafan, laksana dalam shalat berjamaah, imam adalah manusia biasa yang bisa salah, dan makmum yang “cerdas” akan mengingatkannya, bukan dengan “teriakan” akan tetapi dengan “mengumandangkan” bacaan subhanaLlah atau tasbih.

Mengakhiri renungan ini, mati kita simak pesan Rasulullah saw :

صنفان من الناس إذا صلحا صلح الناس، وإذا فسدا فسد الناس: العلماء والأمراء. (حل) عن ابن عباس (ض) “.

“Dua kelompok manusia apabila keduanya baik, maka baiklah manusia, dan apabila keduanya rusak, maka rusaklah manusia”, yakni Ulama dan Umara (Riwayat dari Ibnu Abbas).

Adalah tugas kita semua, mengawal Umara, agar tidak salah jalan dan salah arah dalam memimpin bangsa Indonesia, bangsa besar ini. Mereka butuh pendampingan, bukan untuk dimusuhi, apalagi dicaci maki. Kalau saja ada yang “mufaraqah” tidak ikut berjamaah, niatkan saja dalam hati, karena imam itu dipilih atas dasar pilihan rakyat. Inilah konsekuensi politik dari sebuah proses berdemokrasi.

Semoga kedekatan dan kemitraan MUI dengan Pemerintah akan mampu menghasilkan pemerintahan yang menjalankan amar makruf nahy munkar, dan tetap berbasis pada keimanan dan ketaqwaan kepada Allah Tuhan Yang Maha Esa, demi menjaga amanah kita sebagai khairu ummah dan mewujudkan khaira ummah.

Allah a’lam bi sh-shawab.

Wassalamualaikum wrwb.

Ngaliyan Semarang, 28/7/2018.

Check Also

SANTRI, NASIONALISME, DAN KEMANDIRIAN

Hari ini, 22 Oktober 2018 adalah tahun ketiga ditetapkannya Hari Santri Nasional. Keputusan Presiden No. …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *