Home / BERANDA / MENANTI “KEMAJUAN PWNU JAWA TENGAH” LIMA TAHUN KE DEPAN

MENANTI “KEMAJUAN PWNU JAWA TENGAH” LIMA TAHUN KE DEPAN

Assalamualaikum wrwb.

Marilah kita mensyukuri anugrah dan karunia Allah. Hanya karena kasih sayang dan pertolongan Allah semata, kita sehat afiat dan dapat melaksanakan aktifitas kita dengan baik. Semoga kita tidak lupa meniatkannya untuk pengabdian kita kepada Allah, sehingga hidup kita lebih bermakna bagi masa depan kita. Shalawat dan salam mari kita senandungkan untuk Baginda Rasulullah Muhammad saw, keluarga, sahabat, dan pengikut yang istiqamah mencintai dan meneladani beliau. Semoga semua urusan kita dimudahkan oleh Allah dan kelak di akhirat kita mendapat perlindungan syafaat beliau.

Hari ini dan besok, 7-8 Juli 2018 Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah menggelar gawe besar lima tahunan, yakni Konferensi Wilayah di Pesantren Miftahul Huda, Ngroto, Gubug, Grobogan. Acara Konferwil yang isu utamanya lebih menonjol pada memilih Rois Syuriyah dan Ketua Tanfidziyah PWNU Jawa Tengah ini, mengusung tema yang sangat strategis “Meneguhkan Kemandirian NU Jawa Tengah Menyongsong se-Abad NU”.

Sebagai organisasi kemasyarakatan Islam dengan massa cukup besar berbasis pesantren yang rata-rata sudah memiliki madrasah/sekolah formal, bahkan sebagian ada Ma’had ‘Alynya, setara perguruan tinggi, maka pilihan tema tersebut, musti dipersiapkan pikiran-pikiran baru, modern, strategis, guna membekali Rois dan Ketua terpilih. Jangan sampai acara konferwil lebih kuat tarik menarik nuansa politiknya, katimbang membahas program kerja, pemancangan tujuan dan target organisasi lima tahun ke depan, agar kemandirian NU dapat diwujudkan dengan memiliki banyak usaha dan sarana perekonomian untuk memandirikan warga NU.

NU adalah pesantren “pesantren besar” dan pesantren adalah perwujudan NU dengan wajah dan model menjaga tradisi keberagamaan di Indonesia. Ketika NU mengarusutamakan term Islam Nusantara sempat “menggegerkan” media sosial di negeri ini. Bahkan ada “tokoh PBNU” yang sempat mengatakan bahwa Islam yang benar adalah Islam Nusantara, bukan Islam Arab. Bahkan dikatakan Islam Arab itu “Islam penjajah”.  Pendapat ini sempat mengundang “keprihatinan” banyak pihak, termasuk sesepuh KH. Maemoen Zubair, pimpinan pondok pesantren Al-Anwar Rembang, pun menasehati agar tidak “mencaci” Arab. Neraka!.  Sementara di satu sisi, ada juga muballighat celebriti yang setiap pagi muncul di TV Swasta, sempat mengomentari, “tidak ada Islam Nusantara, Islam Nusantara coret”.  Namun akhirnya secara terbuka juga menyampaikan permohonan maafnya.

NU merupakan organisasi yang mengedepankan ajaran Islam moderat (wasathiyah), keseimbangan (tawazun), keadilan (‘adalah), persaudaraan (ukhuwwah nahdiyah, Islamiyah, ukhuwwah wathaniyah, dan ukhuwah basyariyah) meskipun dalam praktiknya tidak mudah dilaksanakan. Karena itu, dalam politik kerakyatan dan kebangsaan, para Ulama NU lebih mengedepankan bahwa NKRI Harga Mati, dan Pancasila adalah final. Ini yang sering menjadi sasaran “kemarahan” dan “pembulian” orang-orang yang kurang atau tidak mau memahami model dan mainset warga dan tokoh NU. Kita hampir dapat menemukan “kemarahan mereka” di media sosial, ketika ada berbagai masalah muncul di negara ini.

Fokus Menyemai Wirausahawan Muda

Sekjen PBNU Helmy Faisal Zaini, NU sudah saatnya fokus pada pemberdayaan ekonomi. Menggarisbawahi gagasan tersebut, sudah saatnya PWNU Jawa Tengah memelopori usaha secara strategis dan konseptual tentang bagaiana menyemai wirausahawan muda. Boleh jadi terasa aneh dan terlambat, akan tetapi bagi saya sebagai “warga NU yang pernah menjadi pejabat struktural di PWNU Jawa Tengah” banyak menyimpan keinginan yang mudah-mudahan sudah atau akan diprogramkan oleh pengurus terpilih, demi memberdayakan dan terwujudnya kemandirian ekonomi umat.

Di era digitalisasi dan financial technology (fintech) seperti sekarang  ini, sebenarnya banyak peluang dan kesempatan bisa dimanfaatkan dan dikelola melalui jejaring organisasi. Saya yakin banyak warga NU yang secara pribadi-pribadi atau personal, banyak memiliki usaha dan menjadi pebisnis yang sukses. Sayangnya, ini belum tergarap secara serius secara organisasi, sehingga hasilnya pun kurang maksimal.

Ada beberapa hal yang perlu sentuhan “politik ekonomi kerakyatan” agar berdampak secara egnifikan. Pertama, sentuhan pada tataran teologis. Rasulullah saw adalah sosok yang sejak masa remaja sudah melakukan usaha untuk kemandirian ekonominya. Usaha dagang pun dilakukan. Meskipun mungkin dalam bahasa sekarang bisa dikatakan sebagai “makelar” atau simsar” karena, beliau berdagang ke Syam atau Damaskus adalah membawa dagangan Juragan Besar Siti Khadijah. Karena kesuksesan Muhammad muda, dengan keterampilan dan kejujurannya itu, Muhammad muda sudah dikenal sebagai orang yang jujur. Dari sinilah gelar “al-Amin” itu disematkan pada diri beliau.

Kedua, Rasulullah saw menganjurkan baik secara riil maupun secara agama. Secara riil, beliau selain memberi contoh, juga menegaskan: “’Alaikum bi t-tijarah fa inna fiihaa tis’atu a’syari r-rizqi” artinya “berdaganglah kamu sekalian, karena sesungguhnya dalam berdagang itulah sembilan persepuluh (9/10) rizqi”.  Secara agama, beliau memposisikan para pedagang yang jujur dan benar (al-taajir al-shaduuq) akan menempati kedudukan setara dengan para pejuang yang mati syahid, dan para Nabi, dan orang-orang yang shalih.

Ketiga, PWNU dapat memfasilitasi warga NU perlu banyak menjadi

Check Also

ZONASI, MENTAL SKTM, DAN GENERASI MILLENIAL

Dua minggu terakhir ini, perhatian kita tersedot pada isu SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu) orang tua akibat dari sistem rayonisasi atau zonasi penerimaan siswa baru pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) sekolah secara serentak di seluruh Indonesia. News.detik.com merilis (Sabtu,7/7/2018) bahwa 100 persen pendaftar yang lolos di SMK Negeri 1 Blora bermodal SKTM. Masih dalam versi detik.com (9/7/2018) merilis, bahwa  ada 78 ribu pendaftar sekolah di Jawa Tengah mengguakan SKTM Palsu. Persisnya 78.065 pendaftar menggunakan SKTM padahal mereka tergolong keluarga mampu. Ini kalau meminjam istilah “millenial”-nya, keluarga model mereka itu, “sumaker” alias maaf tidak enak, “sugih macak kere”.  Merespon berita ini, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo langsung melakukan “sidak” atau inspeksi mendadak, dan langsung mencoret mereka. Sementara yang mendaftar di SMA Negeri, yang menggunakan SKTM ada 62.456 orang, yang benar-benar tidak mampu ada 26.025 pendaftar. Di SMK Negeri, ada 86.436 pendaftar, yang menggunakan SKTM dan yang lolos 44.320 pendaftar. Tema yang sangat bagus, indah, dan strategis, di tengah makin “rusaknya” atau “parahnya” mentalitas miskin sebagian bangsa ini. Fakta dalam PPDB di atas yang menggunakan SKTM, mengungkit keprihatinan kita yang mendalam.  Jika data tribunnews.com yang dipakai, di mana 35.949 orang dari 62.456 orang menggunakan SKTM palsu, maka jika diprosentase ada sebanyak 57,55 % orang tua yang mendaftarkan anaknya dalam PPDB SMA di Jawa Tengah “lebih senang” mengaku miskin atau tidak mampu. Isu tersebut tidak bisa dianggap sepele, karena menyangkut mentalitas atau karakter. Di tengah semangat dan maraknya penguatan pendidikan karakter di masing-masing sekolah, Mendikbud dan Para Petinggi Negara ini, perlu mencari cara, metode, dan pendekatan untuk menanamkan kejujuran kepada peserta didik dan juga para orang tua. Memang tidak mudah sekarang ini, menanamkan kejujuran. Apalagi di tahun politik yang negara kita ini memilih demokrasi langsung atau one man one vote tau satu orang satu suara, berimplikasi pada makin “susahnya” menjadikan kejujuran sebagai prinsip yang harus dijunjung tinggi. Tampaknya ada banyak faktor yang menjadi penyebab. Pihak Sekolah dan Pemerintah Provinsi yang menjalankan aturan dari pusat, tidak bisa menolak dan mengelak dari kewajiban melaksanakan Sistem Zonasi yang ditetapkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud). Sistem Zonasi yang diatur melalui Peraturan Mendikbud No. 17/2017 dan berlaku mulai tahun ajaran 2017-2018. Salah satu pernyataan Mendikbud, dengan sistem zonasi, agar semua sekolah menjadi favorit, seakan memang bagus maksudnya. Akan tetapi kalau ditelusuri sesungguhnya ini menafikan dan malawan sunnatuLlah. Boleh jadi vulgarnya, “melawan taqdir”. Karena dunia kompetisi bagi peserta didik menjadi siswa yang berprestasi di sekolah unggul, belakangan ini akan dengan mudah tergusur dan tergeser oleh peserta yang membawa SKTM karena berada di zona sekolah tersebut. Bukan tidak baik, akan tetapi rasanya perlu dievaluasi lagi dan diperbaiki, agar tidak gaduh. Apakah sistem zonasi ini berlaku secara mutlak. Misalnya, sekolah-sekolah SMA yang selama ini difavoritkan masyarakat, akan tetapi berada di tengah-tengah kota di mana warganya sudah tua-tua sementara anak-anak atau cucu-cucunya sudah pindah ke luar kota atau luar daerah, dimungkinkan sekolah tersebut tidak akan menerima peserta didik sesuai dengan kuota yang ditentukan. Mengapa, pertama, karena dan ini sudah tampak nyata, terang benderang, bahwa sistem zonasi pengalaman pertama ini, melahirkan “hiruk-pikuk” munculnya SKTM Palsu. Bukankah jika RT, RW, dan Kelurahan mengeluarkan SKTM Palsu adalah tindakan pidana? Apakah RT, RW, dan Lurah harus menangung risiko dari mengeluarkan SKTM. SKTM-nya benar, akan tetapi “isinya” palsu. Nyatanya ketika mereka yang “palsu” dicoret, tentu setelah divisitasi dan diverifikasi oleh Tim melalui OTS (On The Spot) mereka tidak bisa atau tidak berani memprotesnya. Kedua, mentalitas “miskin” ini timbul, meskipun sebenarnya mereka yang 57,55%  adalah orang-orang yang tergolong mampu, namun mereka merasa “lebih nyaman” mengaku tidak mampu, adalah persoalan serius. Tentu perlu penelitian yang akurat, apakah mereka menggunakan SKTM yang isinya “palsu” karena memang mentalitasnya memang miskin, atau karena “penghargaan SKTM yang berlebihan, sehingga menggeser dan menggusur mereka yang secara intelektualitas lebih tinggi. Ketiga, para peserta didik yang mendaftar SMA, SMK, dan Madrasah Aliyah sekarang ini, adalah generasi millenial yang sudah terbiasa transparan, terutama soal informasi jurnal pendaftaran sekolah. Memang ada yang belum terbiasa, apalagi mereka yang “maaf”, memiliki NEM yang tidak begitu bisa dibanggakan. Keempat, bagi kepala sekolah dalam menjalankan PPDB secara online di satu sisi merasa lebih nyaman, karena jurnal pun terbuka, tidak bisa ditutup-tutupi apalagi “dimainkan”. Akan tetapi sebagian masyarakat apakah itu para “tokoh” atau yang lainnya, terkadang masih belum bisa meninggalkan “budaya” titip dan “bilung” alias “bina lingkungan”. Semoga, mereka yang sempat mendapatkan SKTM namun dicoret karena kenyataannya memang mereka tergolong mampu, mereka akan sadar bahwa sesungguhnya mereka mampu atau “kaya”. Rasulullah saw mendidik, bahwa “orang kaya adalah bukan karena tumpukan harta, akan tetapi orang kaya adalah mereka yang mampu merasa cukup dan mensyukuri anugrah dan karunia Allah Tuhan Yang Maha Pemberi”. Sederhananya, kaya adalah “kaya hati”. Kepada para orang tua, yang sempat merasa menjadi “orang yang tidak mampu” melalui SKTM, bersyukurlah kepada Yang Memberi Rizqi, insyaa Allah, rizqi Anda akan ditambah. Anak-anak kita ang hidup di era millenial ini, membutuhkan kejujuran dan keteladanan kita sebagai orang tua. Allah a’lam bi sh-shawab.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *