Home / BERANDA / RASUAH: UJIAN “BERAT” TANAH RENCONG DAN SERAMBI MEKAH

RASUAH: UJIAN “BERAT” TANAH RENCONG DAN SERAMBI MEKAH

Assalamualaikum wrwb.

AlhamduliLlah wa syukru liLlah, mari kita ungkapkan syukur kita kepada Allah ‘Azza wa Jalla. Hanya atas limpahan anugrah dan kasih sayang Allah semata, kita sehat afiat dan dapat melaksanakan aktifitas kita. Mari kita niatkan ibadah semata karena Allah, agar pahala akhirat kita dapat dan dunianya kita beruntung dan mendapatkan kebahagiaan.

Shalawat dan salam mari kita senandungkan untuk baginda Rasulullah saw, keluarga, sahabat, dan para pengikut yang istiqamah mencintai dan meneladani beliau. Semoga semua urusan kita diberi kemudahan oleh Allah, dan kelak di akhirat kita mendapatkan perlindungan dan syafaat beliau. Allaahumma shalli ‘alaa sayyidinaa Muhammad saw. Wa barik alaihi wa ‘alaa aalihi wa ashhaabih.

Berita terbaru detiknews adalah terjaringnya Operasi Tangkap Tangan (OTT) gubernur Aceh Darussalam (IY) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Selasa, 3/7/2018. Detiknews merilis berita tersebut Rabu, dinihari 4/7/2018 jam 01.03. Selain itu ada satu kepala daerah kabupaten, dan beberapa orang ikut terjaring OTT tersebut. Media TV menyebutnya, karena kasus “Rasuah di Serambi Mekah”. OTT ini tentu menjadi “tamparan” keras dan “pembelajaran” bagi para leluhur Tanah Rencong, Serambi Mekah, dan Provinsi yang mendapatkan otonomi khusus, dan sudah menjalankan syariah Islam termasuk di dalamnya hukum pidana Islam. Juga seluruh umat Islam Indonesia.

Mengapa disebut tanah Rencong? Startkampus.net menyebutkan, Rencong (Bahasa Aceh : Rintjong) adalah senjata tradisional milik Suku Aceh. Rencong juga disebut sebagai simbol identitas diri, keberanian, dan ketangguhan Suku Aceh. Rencong Aceh memiliki bentuk seperti huruf (L) atau lebih tepat seperti tulisan kaligrafi “Bismillah”. Rencong termasuk dalam kategori dagger atau belati (bukan pisau atau pedang).

Itu semua karena ada senjata khas Aceh sebagai lambang serta simbol Aceh. Rencong ini digunakan oleh beberapa pejuang Aceh dalam melawan penjajahan, bukan sekedar pejuang saja yang menggunakan rencong namun juga raja-raja serta golongan bangsawan di Aceh. Rencong diselipkan di pinggang sisi depan sebagai simbol sifat dan sikap ksatria, dan siap bertempur sampai darah penghabisan. Rencong selain simbol kebesaran para bangsawan, merupakan lambang keberanian para pejuang dan rakyat Aceh di masa perjuangan. Keberadaan rencong sebagai simbol keberanian dan kepahlawanan masyarakat Aceh terlihat bahwa hampir setiap pejuang Aceh, membekali dirinya dengan rencong sebagai alat pertahanan diri (ibid).

Sebagai provinsi yang menurut regulasi menjalankan syariah idealnya, semua komponen masyarakat baik Ulama, Umara’, dan Mahkamah Syariah bersama-sama menjaga dan menjalankan semua kegiatan berbasis pada syariah Islam.

Aceh yang juga “mengidentifikasi diri” sebagai Serambi Mekah, juga mendadak prihatin, sedih, galau, dan “berkabung”  akibat OTT KPK terhadap pemimpinnya tersandung rasuah tersebut. Negeri Aceh sejak abad ke 15 M mendapat gelar yang sangat terhormat dari umat Islam nusantara. Negeri ini dijuluki “Serambi Makkah” sebuah gelar yang penuh nuansa keagamaan, keimanan, dan ketaqwaan.

Menurut Zaenal mengutip pakar sejarawan (abulyatama.ac.id) ada 5 sebab mengapa Aceh menyandang gelar mulia itu. Pertama, Aceh merupakan daerah pertama Islam masuk di Nusantara, tepatnya di kawasan pantai Timur, Peureulak, dan Pasai. Dari Aceh inilah, Islam berkembang sangat cepat ke seluruh nusantara, bahkan  sampai ke Philipina. Para mubaligh Aceh meninggalkan kampung halaman untuk menyebarkan agama Allah. Empat orang di antaranya, adalah  Walisongo yang menyebarkan Islam ke Jawa, berasal dari Aceh, yakni Maulana Malik Ibrahim, Sunan Ampel, Syarif Hidayatullah, dan Syeikh Siti Jenar.

Kedua, Aceh pernah menjadi kiblat ilmu pengetahuan di Nusantara, yakni adanya Jami’ah Baiturrahman (Universitas Baiturrahman) dengan berbagai fakultas. Para mahasiswa datang dari berbagai penjuru dunia, dari Turki, Palestina, India, Bangladesh, Pattani, Mindanau, Malaya, Brunei Darussalam, dan Makassar, menuntut ilmu di Aceh.

Ketiga, Kerajaan Aceh Darussalam pernah mendapat pengakuan dari Syarif Makkah atas nama Khalifah Islam di Turki bahwa Kerajaan Aceh adalah “pelindung” kerajaan-kerajaan Islam lainnya di Nusantara. Karena itu seluruh sultan-sultan nusantara mengakui Sulatan Aceh sebagai “payung” mereka dalam menjalankan tugas kerajaan.

Keempat, daerah Aceh pernah menjadi pangkalan/pelabuhan Haji untuk seluruh nusantara. Orang-orang muslim nusantara yang naik haji ke Makkah dengan kapal laut, sebelum mengarungi Samudra Hindia menghabiskan waktu sampai enam bulan di Bandar Aceh Darussalam. Kampung-kampung sekitar Pelanggahan sekarang, dahulu  menjadi tempat persinggahan jamaah haji.

Kelima, banyak persamaan antara Aceh (saat itu) dengan Makkah, sama-sama Islam, bermazhab Syafi’i, berbudaya Islam, berbusan Islam, berhiburan Islam, dan berhukum dengan hukum Islam. Seluruh penduduk Makkah beragama Islam dan seluruh penduduk Aceh juga Islam. Orang Aceh masuk dalam agama Islam secara kaffah (totalitas), tidak ada campur aduk antara adat kebiasaan dengan ajaran Islam, tetapi kalau sekarang sudah mulai memudar.

Saudaraku, ujian dan cobaan akan terus datang dari berbagai arah. Karena itu, meskipun kata Mendagri, sudah diingatkan, manusia ketika sedang lupa atau karena lagi “didera” sifat dan sikap “hubbu d-dunya wa l-jah” atau “cinta harta dan kedudukan atau pangkat”, maka ia lupa segalanya, termasuk menghalalkan berbagai cara. Padahal, sebagai orang kecil dan awam, melihat jabatan gubernur, gaji dan fasilitas jabatannya, tentulah sangat berlebih dibanding dengan kebutuhan riil sehati-hari. Nyatanya, saat pilkada serentak kemarin di 171 daerah dan 17 provinsi, pertarungan untuk mendapatkan “kursi gubernur” demikian seru dan cukup dramatik. Bahkan lembaga poling pun, juga terkena limbahnya, akibat hasil poling mereka di beberapa daerah yang ternyata selisih jauh dari hasil hitung cepat dan hitungan manual, meski yang terakhir ini masih ada yanng belum selesai di KPU.

Sauaraku, rasuah, money politik, “mahar politik”, serangan fajar, serangan dluha, serangan TPS adalah berbagai peristilahan “baru” yang muncul, sebagai akibat dan praktik politik yang cenderung mahal. Ada “modus yang salah” dari kerjasama “simbiotik-mutualistik” untuk saling memasang perangkap, laksana hukum pasar ekonomi, “kamu jual saya beli” atau “ada tawaran dan permintaan”. Bahkan ada banyak terpajang backdrop atau spanduk yang bunyinya pun terang-teranga, “kami siap menerima serangan fajar”. Ini masih diperburuk lagi dengan beberapa daerah yang pasangan calonnya tunggal dan didukung oleh semua partai politik yang ada, namun dalam pilkada serentak yang lalu, dikalahkan oleh kotak kosong. Ironis memang!

Bagi para pemimpin dan bijak bestari negeri ini, soal rasuah, money politik, mahar politik, serangan fajar, dan segala macam istilah baru dimuncukkan untuk tujuan “menghalalkan” segala cara untuk meraih kursi dan jabatan politik, pada akhirnya dapat dipastikan, berakibat pelaksanaan jabatan akan sulit dan tidak mudah dilaksanakan sesuai kebenaran agama dan undang-undang. Apalagi biaya dan ongkos demokrasi langsung, memang sangat-sangat mahal.

Semoga kasus OTT KPK di tanah rencong Aceh dan serambi Mekah ini menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi semua. Ini adalah ujian besar yang harus menjadi bahan renungan dan muhasabah bagi seluruh bangsa Indonesia. Sebagai bangsa besar, dengan warga negara terbesar ke empat dunia, dan umat Islam terbesar dunia, ini peringatan dari Allah ‘Azza wa Jalla. Manusia memang tempatnya khilaf, salah, dan lupa.

Alla’lam bi sh-shawab.

Ngaliyan Semarang, 3/7/2018.

Check Also

ZONASI, MENTAL SKTM, DAN GENERASI MILLENIAL

Dua minggu terakhir ini, perhatian kita tersedot pada isu SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu) orang tua akibat dari sistem rayonisasi atau zonasi penerimaan siswa baru pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) sekolah secara serentak di seluruh Indonesia. News.detik.com merilis (Sabtu,7/7/2018) bahwa 100 persen pendaftar yang lolos di SMK Negeri 1 Blora bermodal SKTM. Masih dalam versi detik.com (9/7/2018) merilis, bahwa  ada 78 ribu pendaftar sekolah di Jawa Tengah mengguakan SKTM Palsu. Persisnya 78.065 pendaftar menggunakan SKTM padahal mereka tergolong keluarga mampu. Ini kalau meminjam istilah “millenial”-nya, keluarga model mereka itu, “sumaker” alias maaf tidak enak, “sugih macak kere”.  Merespon berita ini, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo langsung melakukan “sidak” atau inspeksi mendadak, dan langsung mencoret mereka. Sementara yang mendaftar di SMA Negeri, yang menggunakan SKTM ada 62.456 orang, yang benar-benar tidak mampu ada 26.025 pendaftar. Di SMK Negeri, ada 86.436 pendaftar, yang menggunakan SKTM dan yang lolos 44.320 pendaftar. Tema yang sangat bagus, indah, dan strategis, di tengah makin “rusaknya” atau “parahnya” mentalitas miskin sebagian bangsa ini. Fakta dalam PPDB di atas yang menggunakan SKTM, mengungkit keprihatinan kita yang mendalam.  Jika data tribunnews.com yang dipakai, di mana 35.949 orang dari 62.456 orang menggunakan SKTM palsu, maka jika diprosentase ada sebanyak 57,55 % orang tua yang mendaftarkan anaknya dalam PPDB SMA di Jawa Tengah “lebih senang” mengaku miskin atau tidak mampu. Isu tersebut tidak bisa dianggap sepele, karena menyangkut mentalitas atau karakter. Di tengah semangat dan maraknya penguatan pendidikan karakter di masing-masing sekolah, Mendikbud dan Para Petinggi Negara ini, perlu mencari cara, metode, dan pendekatan untuk menanamkan kejujuran kepada peserta didik dan juga para orang tua. Memang tidak mudah sekarang ini, menanamkan kejujuran. Apalagi di tahun politik yang negara kita ini memilih demokrasi langsung atau one man one vote tau satu orang satu suara, berimplikasi pada makin “susahnya” menjadikan kejujuran sebagai prinsip yang harus dijunjung tinggi. Tampaknya ada banyak faktor yang menjadi penyebab. Pihak Sekolah dan Pemerintah Provinsi yang menjalankan aturan dari pusat, tidak bisa menolak dan mengelak dari kewajiban melaksanakan Sistem Zonasi yang ditetapkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud). Sistem Zonasi yang diatur melalui Peraturan Mendikbud No. 17/2017 dan berlaku mulai tahun ajaran 2017-2018. Salah satu pernyataan Mendikbud, dengan sistem zonasi, agar semua sekolah menjadi favorit, seakan memang bagus maksudnya. Akan tetapi kalau ditelusuri sesungguhnya ini menafikan dan malawan sunnatuLlah. Boleh jadi vulgarnya, “melawan taqdir”. Karena dunia kompetisi bagi peserta didik menjadi siswa yang berprestasi di sekolah unggul, belakangan ini akan dengan mudah tergusur dan tergeser oleh peserta yang membawa SKTM karena berada di zona sekolah tersebut. Bukan tidak baik, akan tetapi rasanya perlu dievaluasi lagi dan diperbaiki, agar tidak gaduh. Apakah sistem zonasi ini berlaku secara mutlak. Misalnya, sekolah-sekolah SMA yang selama ini difavoritkan masyarakat, akan tetapi berada di tengah-tengah kota di mana warganya sudah tua-tua sementara anak-anak atau cucu-cucunya sudah pindah ke luar kota atau luar daerah, dimungkinkan sekolah tersebut tidak akan menerima peserta didik sesuai dengan kuota yang ditentukan. Mengapa, pertama, karena dan ini sudah tampak nyata, terang benderang, bahwa sistem zonasi pengalaman pertama ini, melahirkan “hiruk-pikuk” munculnya SKTM Palsu. Bukankah jika RT, RW, dan Kelurahan mengeluarkan SKTM Palsu adalah tindakan pidana? Apakah RT, RW, dan Lurah harus menangung risiko dari mengeluarkan SKTM. SKTM-nya benar, akan tetapi “isinya” palsu. Nyatanya ketika mereka yang “palsu” dicoret, tentu setelah divisitasi dan diverifikasi oleh Tim melalui OTS (On The Spot) mereka tidak bisa atau tidak berani memprotesnya. Kedua, mentalitas “miskin” ini timbul, meskipun sebenarnya mereka yang 57,55%  adalah orang-orang yang tergolong mampu, namun mereka merasa “lebih nyaman” mengaku tidak mampu, adalah persoalan serius. Tentu perlu penelitian yang akurat, apakah mereka menggunakan SKTM yang isinya “palsu” karena memang mentalitasnya memang miskin, atau karena “penghargaan SKTM yang berlebihan, sehingga menggeser dan menggusur mereka yang secara intelektualitas lebih tinggi. Ketiga, para peserta didik yang mendaftar SMA, SMK, dan Madrasah Aliyah sekarang ini, adalah generasi millenial yang sudah terbiasa transparan, terutama soal informasi jurnal pendaftaran sekolah. Memang ada yang belum terbiasa, apalagi mereka yang “maaf”, memiliki NEM yang tidak begitu bisa dibanggakan. Keempat, bagi kepala sekolah dalam menjalankan PPDB secara online di satu sisi merasa lebih nyaman, karena jurnal pun terbuka, tidak bisa ditutup-tutupi apalagi “dimainkan”. Akan tetapi sebagian masyarakat apakah itu para “tokoh” atau yang lainnya, terkadang masih belum bisa meninggalkan “budaya” titip dan “bilung” alias “bina lingkungan”. Semoga, mereka yang sempat mendapatkan SKTM namun dicoret karena kenyataannya memang mereka tergolong mampu, mereka akan sadar bahwa sesungguhnya mereka mampu atau “kaya”. Rasulullah saw mendidik, bahwa “orang kaya adalah bukan karena tumpukan harta, akan tetapi orang kaya adalah mereka yang mampu merasa cukup dan mensyukuri anugrah dan karunia Allah Tuhan Yang Maha Pemberi”. Sederhananya, kaya adalah “kaya hati”. Kepada para orang tua, yang sempat merasa menjadi “orang yang tidak mampu” melalui SKTM, bersyukurlah kepada Yang Memberi Rizqi, insyaa Allah, rizqi Anda akan ditambah. Anak-anak kita ang hidup di era millenial ini, membutuhkan kejujuran dan keteladanan kita sebagai orang tua. Allah a’lam bi sh-shawab.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *