Home / KOLOM DIREKTUR / KULTUS INDIVIDU, IDOLA, DAN IRASIONALITAS POLITIK DAN SEPAK BOLA

KULTUS INDIVIDU, IDOLA, DAN IRASIONALITAS POLITIK DAN SEPAK BOLA

Assalamualaikum wrwb.

Alhamdulillah wa sy-syukru liLlah. Segala puji dan syukur hanya milik Allah, mari kita sebagai hamba-Nya mengungkapkan puji dan syukur kita, semoga Allah akan menambahkan anugrah dan kenikmatan-Nya pada kita. Shalawat dan salam mari kita senandungkan untuk baginda Rasulullah Muhammad saw, keluarga, putra-putri beliau, para sahabat dan pengikut yang istiqamah mencintai dan meneladani beliau. Semoga semua urusan kita dimudahkan oleh Allah dan kelak di akhirat kita mendapatkan syafaat beliau.

Saudaraku, putaran piala dunia sepakbola memang baru memasuki 16 besar. Prancis vs Argentina, Urugay vs Portugal, Spanyol vs Rusia, Kroasia vs Denmark, Brasil vs Meksiko, Belgia vs Jepang, Swedia vs Siwss, dan Kolombia vs Inggris. Mengikuti “pertarungan” para penonton di media sosial, meskipun saya tidak termasuk yang “maniak menonton bola” tetapi menyimak “pertarungan” dan “perkelahian” para penonton pun cukup seru.

Sepertinya para penonton dengan idola dan bahkan pengkultusan “jagoannya” masing-masing pun tidak terhindarkan. Dan ini dialami oleh siapapun tidak memandang usia. Secara umum timbulnya “idolanisasi” figur atau sosok pemain, memang membutuhkan waktu yang panjang. Taruhlah pada putaran piala dunia sepak bola ini, ada dua sosok yang kebanjiran “idolanisasi” yakni Cristiano Renaldo dan Lionel Messi, meskipun akhirnya menyisakan banyak kekecewaaan para pengidola di jagad Indonesia, karena harus “terusir” dari Piala Dunia 2018.

Ada postingan yang menarik masuk ke WA saya, anak-anak yang “marah-marah” sambil menangis cenderung histeris, “memarahi” Ronaldo yang baginya tinggal mencetak gol, tapi gagal. Sementara para pengidola yang dewasa, karena “keterampilannya” mengcroping dan mengedit gambar, dua sosok “idola” mereka, digambarkan sebagai dua sosok yang harus pulang kampung, dengan tampilan mulai dari gambar memanggul tas dan bawaan masing-masing. Messi dan Ronaldo “mudik bareng” karena timnya sama-sama kalah. Ada Messi mengenakan sarung. Sementara Ronaldo dan Messi digambar dengan pose menuntun sepeda ontel, “jualan siomey”. Ada juga gambar Messi yang lagi beternak bebek. Tidak ketinggalan Kyai Saridin pun ikut kecewa dengan para bintang tersebut.

Apakah kekecewaaan penonton dan “supporter” yang sesunggunya secara kebangsaan tidak ada, karena tim Indonesia memang belum mendapat “kelas” masuk di putaran 36 besar, apalagi 16 besar, salah? Mengapa para penonton begitu “dramatis” bahkan ada yang “histeris” dalam mendukung bintang yang diidolakan mereka? Bahkan ada yang mengatakan, pitaran Piala Dunia 2018 kali ini sudah kehilangan “greget” dan pamor, karena pemain yang diidolakan atau bahkan “dikultus-individukan” sudah tumbang dan pulang kampung?

Saudaraku, apakah munculnya sikap “idolanisasi” ini mendadak atau terbangun dalam proses waktu yang panjang dan lama? Jawabannya, tampaknya memang membutuhkan waktu yang lama. Kalau idolanisasi ini diarahkan kepada tim boleh jadi masih wajar, itupun jika terkait dengan soal adanya hubungan psikologis antara penonton dan negara dan/atau pemainnya?

Dalam waktu yang sama, perhelatan pemilu kepala daerah (pilkada) serentak di 171 daerah di Indonesia tanggal 27 Juni 2018 juga menyisakan berbagai kejutan, kekecewaan, dan sekaligus harapan baru bagi mereka merasa tidak mendapatkan “nilai tambah apapun” selama lima tahun berjalan dari gaya dan kepemimpinan para petahana. Peta politik yang menggambarkan 2018 ini pilkada serengak serasa pilpres di 2019, pun mengalami pergeseran.

Berbagai analisis pun bermunculan. Ada yang memposisikan berhadap-hadapan antara RI-1 dengan Partai Politik pengusungnya, yang spekulasinya RI-1 yang sudah dideklarasikan “pencalonannya” pada pilpres 2019 pun, membuat “route dan skema baru” koalisi dan kemitraaan parpol, akibat Parpol pengusung ini jagonya bertumbangan di berbagai daerah. Sepertinya antara politik di Indonesia dan sepakbola dunia ini, “menggelinding” seperti bola bundar yang kadang bisa liar, tak terprediksikan dengan akurat, dan para “jagoan dan idola” pun yang biasanya dielu-elukan, belakangan menjadi sasaran “ejekan dan cacian”, sebagaimana illustrasi gambar yang diposting di berbagai media sosialt ersebut.

Saudaraku, politik dan sepak bola tampaknya punya sisi “irasionalitas” bagi para penonton dan pengidola figur dan sosok yang diidolakan. Boleh jadi ini yang dinasehatkan oleh Al-Qur’an surat Al-Baqarah: 216, yang nengganbarkan tentang “kewajiban perang waktu itu”. Tetapi yang lebih penting adalah pelajaran “jangan membenci sesuatu (berlebihan) boleh jadi itu akan baik buat kita, demikian juga sebaliknya, jangan mencintai sesuatu (berlebihan), boleh jadi yang dicintai berlebihan itu sesungguhnya tidak baik bagi kita”.

Dalam berpolitik juga demikian. Hukum sejarah yang akan berjalan sebagai sunnatuLlah. Kekuasaan itu milik Allah, diberikan kepada yang dikehendaki-Nya. Ada yang dengan “keangkuhannya” dan sudah menebar sikap intoleransinya akibat kepongahannya dalam kekuasaan itu, akhirnya rakyat cenderung melawan dan “menjatuhkannya” secara demokratis. Karena ketika ada seorang “gubernur” yang mestinya harus memposisikan diri sebagai “gubernurnya rakyat” ia menampakkan diri sebagai gubernur golongan atau suku tertentu, dan cenderung menghasut rakyat untuk merusak sendi-sendi dan nilai-nilai keharmonisan dan persatuan, maka Tuhan pun melalui rakyat “menistakan”-nya. Dalam perspektif inilah, adagium “suara rakyat suara Tuhan” atau “fox populi fox dei” itu menampakkan wujudnya.

Seorang pemimpin mestinya mengayomi, melindungi, dan menjaga kehormatan semua rakyatnya. Tidak malah sebaliknya, memprovokasi, menganggap saudaranya yang sudah bertahun-tahun hidup berdampingan dianggap sebagai “penjajah” dan ini akan sangat membahayakan persatuan, kesatuan, dan kerukunan bangsa. Al-Qur’an mengintrodusir teori “mudawalah” seperti berikut:

 

إِن يَمْسَسْكُمْ قَرْحٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْحٌ مِّثْلُهُ ۚ وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَيَتَّخِذَ مِنكُمْ شُهَدَاءَ ۗ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ

 

“Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaaan dan kehancuran) itu akami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang berjman (dengan orang-orang kafir) supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada’. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim” (QS. Ali Imran: 140).

Saudaraku, marilah kita ambil pelajaran perharga dari politik dan sepak bola. Bola itu sendiri bundar. Giliran perputarannya merata. Yang di atas juga pernah di bawah. Bagi yang idolanya kalah, biasa saja. Boleh jadi karena itu, Rasulullah saw menghindarkan diri dari pengkultusan individu, bahkan beliau digambar saja tidak berkenan. Ini bedanya dengan kita, termasuk yang menulis ini, masih sering tampil “narsis” dan mengunggah gambarnya, apalagi jika tampil di even yang “memamerkan diri” bahwa dirinya penting, yang sesungguhnya ia sadar bahwa kebiasaan tersebut, bisa menghadirkan komentar positif dan negatif sekaligus. Tetapi sebagai manusia biasa memang sah-sah saja, ingin tampil dan ingin dikenal. Sementara orang-orang hebat yang sudah sangat dikemal, justru ingin menhembunyikan diri dari keramaian, karena ia sudah capek dalam berbagai keramaian itu.

Kita kembalikan pada diri kita masing-masing, semoga Allah memilihkan yang rasional dan kita tidak terlalu sentimental apalagi emosional dalam kekecewaan pada idola atau sosok yang kita idolakan. Allah a’lam bi sh-shawab.

Wassalamualaikum wrwb.

Ngaliyan Semarang, 2/7/2018.

 

Check Also

ZONASI, MENTAL SKTM, DAN GENERASI MILLENIAL

Dua minggu terakhir ini, perhatian kita tersedot pada isu SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu) orang tua akibat dari sistem rayonisasi atau zonasi penerimaan siswa baru pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) sekolah secara serentak di seluruh Indonesia. News.detik.com merilis (Sabtu,7/7/2018) bahwa 100 persen pendaftar yang lolos di SMK Negeri 1 Blora bermodal SKTM. Masih dalam versi detik.com (9/7/2018) merilis, bahwa  ada 78 ribu pendaftar sekolah di Jawa Tengah mengguakan SKTM Palsu. Persisnya 78.065 pendaftar menggunakan SKTM padahal mereka tergolong keluarga mampu. Ini kalau meminjam istilah “millenial”-nya, keluarga model mereka itu, “sumaker” alias maaf tidak enak, “sugih macak kere”.  Merespon berita ini, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo langsung melakukan “sidak” atau inspeksi mendadak, dan langsung mencoret mereka. Sementara yang mendaftar di SMA Negeri, yang menggunakan SKTM ada 62.456 orang, yang benar-benar tidak mampu ada 26.025 pendaftar. Di SMK Negeri, ada 86.436 pendaftar, yang menggunakan SKTM dan yang lolos 44.320 pendaftar. Tema yang sangat bagus, indah, dan strategis, di tengah makin “rusaknya” atau “parahnya” mentalitas miskin sebagian bangsa ini. Fakta dalam PPDB di atas yang menggunakan SKTM, mengungkit keprihatinan kita yang mendalam.  Jika data tribunnews.com yang dipakai, di mana 35.949 orang dari 62.456 orang menggunakan SKTM palsu, maka jika diprosentase ada sebanyak 57,55 % orang tua yang mendaftarkan anaknya dalam PPDB SMA di Jawa Tengah “lebih senang” mengaku miskin atau tidak mampu. Isu tersebut tidak bisa dianggap sepele, karena menyangkut mentalitas atau karakter. Di tengah semangat dan maraknya penguatan pendidikan karakter di masing-masing sekolah, Mendikbud dan Para Petinggi Negara ini, perlu mencari cara, metode, dan pendekatan untuk menanamkan kejujuran kepada peserta didik dan juga para orang tua. Memang tidak mudah sekarang ini, menanamkan kejujuran. Apalagi di tahun politik yang negara kita ini memilih demokrasi langsung atau one man one vote tau satu orang satu suara, berimplikasi pada makin “susahnya” menjadikan kejujuran sebagai prinsip yang harus dijunjung tinggi. Tampaknya ada banyak faktor yang menjadi penyebab. Pihak Sekolah dan Pemerintah Provinsi yang menjalankan aturan dari pusat, tidak bisa menolak dan mengelak dari kewajiban melaksanakan Sistem Zonasi yang ditetapkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud). Sistem Zonasi yang diatur melalui Peraturan Mendikbud No. 17/2017 dan berlaku mulai tahun ajaran 2017-2018. Salah satu pernyataan Mendikbud, dengan sistem zonasi, agar semua sekolah menjadi favorit, seakan memang bagus maksudnya. Akan tetapi kalau ditelusuri sesungguhnya ini menafikan dan malawan sunnatuLlah. Boleh jadi vulgarnya, “melawan taqdir”. Karena dunia kompetisi bagi peserta didik menjadi siswa yang berprestasi di sekolah unggul, belakangan ini akan dengan mudah tergusur dan tergeser oleh peserta yang membawa SKTM karena berada di zona sekolah tersebut. Bukan tidak baik, akan tetapi rasanya perlu dievaluasi lagi dan diperbaiki, agar tidak gaduh. Apakah sistem zonasi ini berlaku secara mutlak. Misalnya, sekolah-sekolah SMA yang selama ini difavoritkan masyarakat, akan tetapi berada di tengah-tengah kota di mana warganya sudah tua-tua sementara anak-anak atau cucu-cucunya sudah pindah ke luar kota atau luar daerah, dimungkinkan sekolah tersebut tidak akan menerima peserta didik sesuai dengan kuota yang ditentukan. Mengapa, pertama, karena dan ini sudah tampak nyata, terang benderang, bahwa sistem zonasi pengalaman pertama ini, melahirkan “hiruk-pikuk” munculnya SKTM Palsu. Bukankah jika RT, RW, dan Kelurahan mengeluarkan SKTM Palsu adalah tindakan pidana? Apakah RT, RW, dan Lurah harus menangung risiko dari mengeluarkan SKTM. SKTM-nya benar, akan tetapi “isinya” palsu. Nyatanya ketika mereka yang “palsu” dicoret, tentu setelah divisitasi dan diverifikasi oleh Tim melalui OTS (On The Spot) mereka tidak bisa atau tidak berani memprotesnya. Kedua, mentalitas “miskin” ini timbul, meskipun sebenarnya mereka yang 57,55%  adalah orang-orang yang tergolong mampu, namun mereka merasa “lebih nyaman” mengaku tidak mampu, adalah persoalan serius. Tentu perlu penelitian yang akurat, apakah mereka menggunakan SKTM yang isinya “palsu” karena memang mentalitasnya memang miskin, atau karena “penghargaan SKTM yang berlebihan, sehingga menggeser dan menggusur mereka yang secara intelektualitas lebih tinggi. Ketiga, para peserta didik yang mendaftar SMA, SMK, dan Madrasah Aliyah sekarang ini, adalah generasi millenial yang sudah terbiasa transparan, terutama soal informasi jurnal pendaftaran sekolah. Memang ada yang belum terbiasa, apalagi mereka yang “maaf”, memiliki NEM yang tidak begitu bisa dibanggakan. Keempat, bagi kepala sekolah dalam menjalankan PPDB secara online di satu sisi merasa lebih nyaman, karena jurnal pun terbuka, tidak bisa ditutup-tutupi apalagi “dimainkan”. Akan tetapi sebagian masyarakat apakah itu para “tokoh” atau yang lainnya, terkadang masih belum bisa meninggalkan “budaya” titip dan “bilung” alias “bina lingkungan”. Semoga, mereka yang sempat mendapatkan SKTM namun dicoret karena kenyataannya memang mereka tergolong mampu, mereka akan sadar bahwa sesungguhnya mereka mampu atau “kaya”. Rasulullah saw mendidik, bahwa “orang kaya adalah bukan karena tumpukan harta, akan tetapi orang kaya adalah mereka yang mampu merasa cukup dan mensyukuri anugrah dan karunia Allah Tuhan Yang Maha Pemberi”. Sederhananya, kaya adalah “kaya hati”. Kepada para orang tua, yang sempat merasa menjadi “orang yang tidak mampu” melalui SKTM, bersyukurlah kepada Yang Memberi Rizqi, insyaa Allah, rizqi Anda akan ditambah. Anak-anak kita ang hidup di era millenial ini, membutuhkan kejujuran dan keteladanan kita sebagai orang tua. Allah a’lam bi sh-shawab.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *