Home / BERANDA / “SHARIA NEVER ENDS” DAN TANTANGANNYA

“SHARIA NEVER ENDS” DAN TANTANGANNYA

Assalamualaikum wrwb.

Mari kita bersyukur kepada Allah ‘Azza wa Jalla. Hanya atas anugrah dan pertolongan-Nya semata kita sehat afiat dan dapat menjalankan hidup ini dengan dasar iman dan taqwa. Itulah bekal yang akan kita bawa dalam menjalani hidup di akhirat nanti. Shalawat dan salam mari kita senandungkan untuk baginda Rasulullah Muhammad saw, keluarga, sahabat, dan pengikut yang setia mencintai dan meneladani beliau.

AlhamduliLlah saya mendapat kehormatan sebagai salah satu anggota Dewan Penasehat Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) Indonesia yang diketuai oleh Prof. Dr. Bambang Brojonegoro, yang juga Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dalam acara Silaturrahim Nasional dan Halal Bi Halal di Balai Pertemuan Hotel Bidakara Jalarta. Hadir ketua umum MUI yang juga Rois ‘Am PBNU Prof. Dr. KH. Ma’ruf Amin, Gubernur BI Perry Warjiyo, dan Ketua Dewan Komisioner Wimboh Santoso, dan semua organisasi terkait dengan pengembangan ekonomi Islam se Indonesia.

Tema yang diusung adalah “Sharia Never Ends”. Di antara maksud dan tujuan pemilihan tema tersebut adalah pembangunan ekonomi Islam di Indonesia dibangun maka pantang untuk menyerah. Bukan saja ekonomi syariah tidak pernah berakhir, akan tetapi terus berkembang dengan kualitas dan ragam produk yang memiliki kekuatan strategis bagi pemberdayaan dan pemakmuran umat. Karena itu, saya memberanikan dengan menambah “dan tantangannya”.

Tantangan terbesar adalah bahwa market share perbankan syariah masih di angka 5,8 persen. Demikian sambutan Wimboh Santoso Ketua OJK. Karena itu perlu kerja keras dan memperbaiki sektor industri secara sinergis yang tidak hanya terbatas pada “model” korporasi, tetapi lebih difokuskan pada sektor UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) juga sektor lainnya seperti pariwisata, dan perdagangan ekspor. Kebiasaan impor, harus diimbangi atau bahkan perlu usaha surplus produk-produk halal yang busa diekspor ke negara-negara lain.

Beberapa waktu lalu, saya menulis di media sosial, “menyiapkan wirausahawan muda muslim” yang tentu membutuhkan kebijakan fasilitasi secara afirmatif bahkan dalam hal-hal yang memang diprediksi aman dan menguntungkan, untuk ditempuh langkah “diskresi” jika pemerintah ingin perkembangan ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia dapat berkembang dengan baik. Sudah banyak Bank Wakaf Mikro (BWM) yang sejak awal memang didisain untuk mengadvokasi dan memberikan atensi dan jejaring perbankan syariah untuk mengembangkan kewirausahaan, utamanya di lingkungan pesantren, namun karena boleh jadi volumenya belum begitu besar, maka pertumbuhannya juga memerlukan atensi dan kesabaran.

Dalam hal produk halal, meskipun sudah lahir UU No. 33/2014 tentang Jaminan Produk Halal, hingga tulisan ini dibuat, belum bisa dilaksanakan dengan efektif. Karena belum ada Peraturan Pemerintah tentang pelaksanaan UU tersebut. MUI melalui LPPOM (Lembaga Pengkajian Makanan, Obat-obatan, dan Kosmetika) sudah hampir 30 tahun telah melaksanakan ikhtiar sertifikasi halal secara volunter atau sukarela. LPPOM MUI Jawa Tengah sudah mengeluarkan sertifikat halal tanpa membebani biaya apapun ke Industri Rumah Tangga (IRT) sebanyak seribu lebih hingga tahhn 2018.

Tidak berarti dalam sertifikasi halal tersebut tanpa biaya, akan tetapi biaya dibiayai oleh kerjasama LPPOM MUI dengan Kementerian Koperasi dan UKM, Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Jawa Tengah, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi, Dinas Kesehatan, dan beberapa Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten/Kota di Jawa Tengah. Bahkan Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Jawa Tengah pada saat digelar even Jambore Halal 2018, menjanjikan biaya sertifikasi halal 150 IRT.

Seandainya semua IRT dibiayai oleh Pemerintah, dalam rangka affirmasi dan sekaligus advokasi serta dukungan kepada IRT agar mampu tumbuh dan berkembang menjadi industri atau usaha menengah untuk mendapatkan sertifikat syariah, tentu akan sangat baik. Atau misalnya, melalui Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) bisa mendistribuskan zakat produktifnya kepada perintis IRT untuk “dimodali” atau tambahan, agar usahanya tumbuh dan berkembang dengan baik. Belum lagi dalam pelaksanaan sistem jaminan produk halal secara terpadu, termasuk di dalamnya, sistem ketahanan pangan yang menjadi bagian penting perlindungan konsumen.

Yang tidak kalah pentingnya adalah motivasi dan teologi agar kaum muslim mau berusaha atau berdagang. Al-Qur’an pun menggunakan beberapa istilah “tijarah” dalam memposisikan iman kepada Allah, iman kepada Rasulullah saw, dan berjuang (jihad) di jalan Allah (QS. Ash-Shaf: 10-11). Rasulullah saw pun selain memberikan contoh mulai dari sebagai penggembala kambing, berdagang membawa dagangan saudagar kaya Sayyidati (Siti) Khadijah ra. yang kemudian dicatat sejarah, akhirnya menjadi istri Beliau hingga akhir hayatnya.

Rasulullah saw menganjurkan, “alaikum bi t-tijaarah fa inna fiihaa tis’atu a’syari r-rizqi” artinya “berdaganglah kamu sekalian, maka sesungguhnya di dalamnya (berdagang) terdapat sembilan persepuluh rizqi” (Riwayat Ibrahim al-Harby).

Secara empirik, kalau kita ingin bisa membayar zakat, shadaqah dan infaqnya besar, maka Islam sesungguhnya menganjurkan pemeluknya agar menjadi orang kaya. Dalam bahasa yang lebih santun, Rasulullah saw menegaskan “al-yadu l-‘ulyaa khairun min al-yadi s-suflaa” artinya “tangan di atas lebih baik dari pada tangan di bawah”. Posisi “tangan di atas” ini tidak bisa dilakukan apabila kaum Muslim tidak berkemakmuran dan berkecukupan alias menjadi orang kaya. Karena itu, mari kita motivasi anak-anak muda kita untuk merintis usaha atau menjadi wirausahawan atau entrepreneur muda.

Semoga dengan Silaturrahim Nasional IAEI, Masyarakat Ekonomi Syariah (MES), Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Gubernur Bank Indonesia (BI) dan semua organisasi terkait dengan pengembangan ekonomi Islam akan membawa hasil yang menggembirakan. KH Ma’ruf Amin mengakhiri taushiyahnya dengan mengutip sabda Rasulullah saw. “Barangsiapa hari ininya lebih baik dari hari kemarin, maka dia termasuk orang yang beruntung, yang hari ini sama dengan kemarin, dia termasuk orang yang merugi, dan yang hari ini lebih buruk dari kemarin, dia termasuk yang tertipu atau bahkan ada riwayat mengatakan terlaknat” (Riwayat ath-Thabrani).

Allah a’lam bi sh-shawab.

Wassalamualaikum wrwb.

Hotel Kartika Candra Jakarta – Semarang, 30/6/2018.

Check Also

ZONASI, MENTAL SKTM, DAN GENERASI MILLENIAL

Dua minggu terakhir ini, perhatian kita tersedot pada isu SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu) orang tua akibat dari sistem rayonisasi atau zonasi penerimaan siswa baru pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) sekolah secara serentak di seluruh Indonesia. News.detik.com merilis (Sabtu,7/7/2018) bahwa 100 persen pendaftar yang lolos di SMK Negeri 1 Blora bermodal SKTM. Masih dalam versi detik.com (9/7/2018) merilis, bahwa  ada 78 ribu pendaftar sekolah di Jawa Tengah mengguakan SKTM Palsu. Persisnya 78.065 pendaftar menggunakan SKTM padahal mereka tergolong keluarga mampu. Ini kalau meminjam istilah “millenial”-nya, keluarga model mereka itu, “sumaker” alias maaf tidak enak, “sugih macak kere”.  Merespon berita ini, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo langsung melakukan “sidak” atau inspeksi mendadak, dan langsung mencoret mereka. Sementara yang mendaftar di SMA Negeri, yang menggunakan SKTM ada 62.456 orang, yang benar-benar tidak mampu ada 26.025 pendaftar. Di SMK Negeri, ada 86.436 pendaftar, yang menggunakan SKTM dan yang lolos 44.320 pendaftar. Tema yang sangat bagus, indah, dan strategis, di tengah makin “rusaknya” atau “parahnya” mentalitas miskin sebagian bangsa ini. Fakta dalam PPDB di atas yang menggunakan SKTM, mengungkit keprihatinan kita yang mendalam.  Jika data tribunnews.com yang dipakai, di mana 35.949 orang dari 62.456 orang menggunakan SKTM palsu, maka jika diprosentase ada sebanyak 57,55 % orang tua yang mendaftarkan anaknya dalam PPDB SMA di Jawa Tengah “lebih senang” mengaku miskin atau tidak mampu. Isu tersebut tidak bisa dianggap sepele, karena menyangkut mentalitas atau karakter. Di tengah semangat dan maraknya penguatan pendidikan karakter di masing-masing sekolah, Mendikbud dan Para Petinggi Negara ini, perlu mencari cara, metode, dan pendekatan untuk menanamkan kejujuran kepada peserta didik dan juga para orang tua. Memang tidak mudah sekarang ini, menanamkan kejujuran. Apalagi di tahun politik yang negara kita ini memilih demokrasi langsung atau one man one vote tau satu orang satu suara, berimplikasi pada makin “susahnya” menjadikan kejujuran sebagai prinsip yang harus dijunjung tinggi. Tampaknya ada banyak faktor yang menjadi penyebab. Pihak Sekolah dan Pemerintah Provinsi yang menjalankan aturan dari pusat, tidak bisa menolak dan mengelak dari kewajiban melaksanakan Sistem Zonasi yang ditetapkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud). Sistem Zonasi yang diatur melalui Peraturan Mendikbud No. 17/2017 dan berlaku mulai tahun ajaran 2017-2018. Salah satu pernyataan Mendikbud, dengan sistem zonasi, agar semua sekolah menjadi favorit, seakan memang bagus maksudnya. Akan tetapi kalau ditelusuri sesungguhnya ini menafikan dan malawan sunnatuLlah. Boleh jadi vulgarnya, “melawan taqdir”. Karena dunia kompetisi bagi peserta didik menjadi siswa yang berprestasi di sekolah unggul, belakangan ini akan dengan mudah tergusur dan tergeser oleh peserta yang membawa SKTM karena berada di zona sekolah tersebut. Bukan tidak baik, akan tetapi rasanya perlu dievaluasi lagi dan diperbaiki, agar tidak gaduh. Apakah sistem zonasi ini berlaku secara mutlak. Misalnya, sekolah-sekolah SMA yang selama ini difavoritkan masyarakat, akan tetapi berada di tengah-tengah kota di mana warganya sudah tua-tua sementara anak-anak atau cucu-cucunya sudah pindah ke luar kota atau luar daerah, dimungkinkan sekolah tersebut tidak akan menerima peserta didik sesuai dengan kuota yang ditentukan. Mengapa, pertama, karena dan ini sudah tampak nyata, terang benderang, bahwa sistem zonasi pengalaman pertama ini, melahirkan “hiruk-pikuk” munculnya SKTM Palsu. Bukankah jika RT, RW, dan Kelurahan mengeluarkan SKTM Palsu adalah tindakan pidana? Apakah RT, RW, dan Lurah harus menangung risiko dari mengeluarkan SKTM. SKTM-nya benar, akan tetapi “isinya” palsu. Nyatanya ketika mereka yang “palsu” dicoret, tentu setelah divisitasi dan diverifikasi oleh Tim melalui OTS (On The Spot) mereka tidak bisa atau tidak berani memprotesnya. Kedua, mentalitas “miskin” ini timbul, meskipun sebenarnya mereka yang 57,55%  adalah orang-orang yang tergolong mampu, namun mereka merasa “lebih nyaman” mengaku tidak mampu, adalah persoalan serius. Tentu perlu penelitian yang akurat, apakah mereka menggunakan SKTM yang isinya “palsu” karena memang mentalitasnya memang miskin, atau karena “penghargaan SKTM yang berlebihan, sehingga menggeser dan menggusur mereka yang secara intelektualitas lebih tinggi. Ketiga, para peserta didik yang mendaftar SMA, SMK, dan Madrasah Aliyah sekarang ini, adalah generasi millenial yang sudah terbiasa transparan, terutama soal informasi jurnal pendaftaran sekolah. Memang ada yang belum terbiasa, apalagi mereka yang “maaf”, memiliki NEM yang tidak begitu bisa dibanggakan. Keempat, bagi kepala sekolah dalam menjalankan PPDB secara online di satu sisi merasa lebih nyaman, karena jurnal pun terbuka, tidak bisa ditutup-tutupi apalagi “dimainkan”. Akan tetapi sebagian masyarakat apakah itu para “tokoh” atau yang lainnya, terkadang masih belum bisa meninggalkan “budaya” titip dan “bilung” alias “bina lingkungan”. Semoga, mereka yang sempat mendapatkan SKTM namun dicoret karena kenyataannya memang mereka tergolong mampu, mereka akan sadar bahwa sesungguhnya mereka mampu atau “kaya”. Rasulullah saw mendidik, bahwa “orang kaya adalah bukan karena tumpukan harta, akan tetapi orang kaya adalah mereka yang mampu merasa cukup dan mensyukuri anugrah dan karunia Allah Tuhan Yang Maha Pemberi”. Sederhananya, kaya adalah “kaya hati”. Kepada para orang tua, yang sempat merasa menjadi “orang yang tidak mampu” melalui SKTM, bersyukurlah kepada Yang Memberi Rizqi, insyaa Allah, rizqi Anda akan ditambah. Anak-anak kita ang hidup di era millenial ini, membutuhkan kejujuran dan keteladanan kita sebagai orang tua. Allah a’lam bi sh-shawab.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *