Home / BERANDA / STUNTING, GENERASI EMAS, DAN PROGRAM KKBBK

STUNTING, GENERASI EMAS, DAN PROGRAM KKBBK

Hari ini Rabu, 22/3/2018 saya mendapat kehormatan menjadi moderator dalam Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) Program Kependudukan, Keluarga Berencana, dan Pembangunan Keluarga (PKKBPK) Tingkat Provinsi Tahun 2018 yang dihadiri oleh Prof Haryono Suyono, Ketua Yayasan Damandiri yang akan menyampaikan pidato kunci “Pengentasan Kemiskinan Membangun Keluarga Sejahtera di Jawa Tengah”. Panelis yang akan presentasi adalah Bupati Purworejo R. Agus Bastian dan Kepala Bappeda Provinsi Jawa Tengah.

Banyak kasus anak terkena stunting atau badan pendek di Indonesia. Menurut Dirjen Kesehatan Masyarakat dr. Anung Sugihantono, M.Kes, tahun 2017 dari 170.000 balita di 514 kota di tanah air, usia 0-59 bulan, balita sangat pendek sebanyak 9,8% balita pendek 19,8%, dan balita normal 70,4 %. Angka 29,6 % balita yang termasuk katagori stunting atau berbadan pendek dari usianya, yang tentu membutuhkan sentuhan kebijakan.

Angka tersebut, menunjukkan bahwa angka anak-anak terkena stunting sebanyak 29,6% ini berasal dari keluarga yang sejak masih dalam kandungan mereka ini  diduga mengalami masalah kurang gizi. Mari kita bandingkan dengan data statistik berapa kepala keluarga (KK) yang termasuk keluarga miskin di negeri ini.

Di Jawa Tengah saja, masih ada sebanyak 10.632 keluarga miskin menerima kartu Jateng Sejahtera (KJS) selama 2017. Bahkan masih ada sekitar 13 ribu lebih sedikit warga Jawa Tengah yang butuh bantuan khusus karena belum tercover oleh KJS ini. Di Indonesia, menurut rilis tempo.co.jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, pada Maret 2017 jumlah penduduk miskin, yakni penduduk dengan pengeluaran per kapita per bulan di bawah Garis Kemiskinan) di lndonesia mencapai 27,77 juta orang (10,64 persen dari jumlah total penduduk). Menurut Kepala BPS Suhariyanto, angka tersebut bertambah 6,90 ribu orang dibandingkan dengan kondisi September 2016 yang sebesar 27,76 juta orang (10,70 persen). Meski secara presentase angka kemiskinan mengalami penurunan, namun secara jumlah angka tersebut mengalami kenaikan.

Apabila angka 27,77 juta ini atau 10,70% dibagi 3,9 maka ketemu angka 7.120 KK yang berpotensi mengalami stunting. Ini besar kemungkinan adalah implikasi ikutan dari perkawinan usia dini.  Peneliti Mahasiswa Program Magister Kriminologi Peminatan Perlindungan Anak, Reni Kartikawati, menjelaskan dari data 2016, sebanyak 22.000 perempuan muda di Indonesia berusia 10-14 tahun sudah menikah terutama terjadi di pedesaan sebesar 0,03 persen. Selain itu, usia kehamilan umur remaja yakni dari usia 15-19 tahun sebesar 1,97 persen. Data ini menunjukkan, angka pernikahan anak di Indonesia tertinggi ke dua di ASEAN. Ini tentu membutuhkan penyuluhan dan penyadaran.

Di Jawa Tengah sendiri, angka pernikahan dini masih cukup tinggi dan memprihatinkan. Hingga September 2016 sedikitnya 3.876 pasangan menikah kendati belum cukup usia atau di bawah 18 tahun. Kepala perwakilan BKKBN Jawa Tengah Wagino mengungkapkan, data tersebut diperoleh dari laporan seluruh kabupaten/kota. Umumnya pemicu pernikahan dini ini adalah masalah ekonomi dan hamil di luar nikah. “Sejauh ini sudah 3.876 pasangan yang menikah kendati belum cukup usia. Kita tidak bisa melarang karena keadaan yang memaksa. Mereka meminta rekomendasi agar bisa menikah walau masih di bawah umur. Pernikahan dini tersebut turut menyumbang tingginya angka kematian ibu dan bayi saat proses melahirkan. Sepanjang 2016 tercatat 358 kasus kematian dalam setiap 100.000 kelahiran bayi. Bahkan masih banyak orang tua yang menikahkan anaknya di usia dini, karena ingin segera “lepas tanggung jawab ekonomi”-nya pada anak mereka. Persoalan lain yang dihadapi anak-anak kita yang kita siapkan menjadi generasi emas, masih menghadapi juga isu-isu kekerasan, LGBT, kekerasan terhadap anak lainnya.

KKBPK : Suatu Keniscayaan

Program Kependudukan, Keluarga Berencana, dan Pembangunan Keluarga (KKBBK) merupakan suatu keniscayaan. Mengapa, karena laju pertumbuhan penduduk yang tak terkendali akan menambah krusial. Karena generasi berencana (genre) juga perlu disiapkan. Hindari 4 T, yakni tidak melahirkan terlalu muda, tidak terlalu banyak (anak), tidak terlalu rapat (jarak kelahiran) dan tidak  terlalu tua. Insyaa Allah dengan  program hindari 4 T tersebut, bakal sukses. Kalau perencanaan itu sudah dipahami masyakarat, itu saja sudah sangat mendukung program KKBBK.

Yang menjadi kewajiban kita, terutama para tokoh agama dan tokoh masyarakat adalah melakukan komunikasi, informasi, dan edukasi (KIE) terutama kepada warga yang secara ekonomi membutuhkan perhatian atau miskin. Mereka membutuhkan afirmasi, edukasi, dan advokasi agar mendapatkan prioritas dan perhatian. Bahkan jika memungkinkan, bukan hanya sekedar KIE, tetapi perlu langkah kebijakan afirmatif dari pemerintah yang mengelola anggaran. Saya “memprovokasi” Baznas supaya membuat program khusus untuk memperhatikan mereka secara khusus. Mengapa? Anak-anak yang berkualitas hanya bisa lahir dari keluarga yang berkualitas. Sudah barang tentu jika dari APBN dan APBD tentu akan lebih baik. Karena jika pemerintah gagal, maka pasti akan berdampak pada saat terjadi bonus demografi yang sudah di depan mata. BKKBN juga bisa berkomunikasi dan bersinergi dengan Kementerian Sosial dan/atau  Dinas Sosial di Provinsi atau Kabupaten/Kota dan para Pengelola Panti Asuhan, agar ada program khusus untuk membekali program KKB BK di panti asuhan.

Karena generasi emas hanya bisa disiapkan dari keluarga yang bahagia, sejahtera, dan berkualitas. Karena itu, pilihan merencanakan keluarga (KB) dalam rangka merencanakan dan mengatur keluarga yang berkualitas, adalah bagian dari realisasi perintah agama. QS. An-Nisa’:9 menegaskan “Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar”.

Masih juga ada persoalan konflik-konflik yang terjadi akibat dari pemahaman agama. Ada sebagian yang cenderung menganggap diri mereka paling benar, dan yang lain salah. Ini akan menjadikan anak-anak bisa dengan mudah melakukan imitasi pemahaman dan sikap keagamaan mereka. Karena itu, untuk menyiapkan generasi moderat, toleran, inklusif, hanya bisa dilahirkan dari keluarga yang memiliki pemahaman agama apapun agamanya, secara moderat, toleran, dan inklusif melalui pembinaan keluarga. Karena pendidikan agama dalam keluarga merupakan fondasi dasar keagamaan yang akan mendasari perjalanan panjang hidup mereka di masa yang aka datang.. Karena itu para tokoh agama, bisa lebih diintensifkan melalui peningkatan volume dan kuantitas penyuluhan di dalam pemahaman agama yang moderat, toleran, inklusif, kepada seluruh masyarakat, sesuai dengan agama masing-masing.

Semoga bangsa Indonesia ini, dan kita para tokoh agama dan tokoh masyarakat, mampu menyiapkan generasi emas yang siap menjadi pemimpin masa depan. Ungkapan berbahasa Arab mengatakan, “syababuna l-yaum rijaluna l-ghad” artinya “generasi muda kita sekarang adalah para pemimpin kita di masa depan”.

Allah a’lam bi sh-shawab.

Check Also

13 KEMULIAAN ORANG HAJI DARI SAYYID AHMAD AL-MALIKY

Hari Ahad, 1 Dzul Hijjah 1439 H adalah hari keberuntungan buat saya dan sebagian jamaah haji Indonesia dari berbagai daerah yang bersilaturrahim ke pesantren (ribath) Dr. Sayyid Ahmad bin Sayyid Muhammad bin ‘Alawy  al-Hasany al-Maliky. Di pesantren yang mayoritas santrinya berasal dari Indonesia dan berafiliasi ke madzhab Maliky, memang sudah sangat dikenal oleh pimpinan pesantren di Indonesia. Saya berkesempatan silaturrahim ke beliau, dijemput alumnus al-Azhar Mukhlish Syafiq, dan diantar oleh KH Labib yang juga mudir pesantren Al-Hikmah 1 Benda Sirampog Brebes, yang merupakan alumni pesantren Dr. Sayyid Ahmad tersebut, sehingga saya dapat bicara dan sempat digandeng sebentar oleh Sayyid Ahmad, sembari memperkenalkan diri, dan alhamdulillah diberi kesempatan untuk ikut duduk di barisan depan di sebelah Sayyid Ahmad mengajarkan kitab hadits Lawaqih al-Anwar al-Muhammadiyah  dan Kitab Lathaif al-Ma’arif tentang tashawuf. Beberapa tahun yang lalu, di luar musim haji, saya pernah sowan silaturrahjm, ketika beliau masih berusia 30 tahunan, bersama dengan beberapa ulama dari Indonesia, Jawa Tengah dan Jawa Timur, ke Habib Umar al-Jilany di wilayah Mekah juga, setelah itu ke Habib Umar bin Salim pemimpin dan pengasuh pesantren  Dar al-Musthtafa Tarim Hadlramaut dan diundang oleh mahasiswa Indonesia di Dar al-Ahqaf Yaman. AlhamduliLlah setelah pengajian saya mendapatkan hadiah beberapa kita karangan Sayyid Muhammad bin ‘Alawy di antaranya: 1. Al-Hajj : Fadlail wa Ahkam, 2. Muhammad saw : Al-Insan al-Kamil, 3. Mafahim Yajib an Tushahhah, 4. Al-Qawa’id al-Asasiyah fi ‘Ulum al-Qur’an, 5. Al-Qawa’id al-Asasiyah fi Ushul al-Fiqh, 6. Tarikh al-Hawadits wa al-Ahwal al-Nabawiyah, 7. Haula Dzikraa al-Ihtifal bi al-Maulid al-Nabawy, dan 8. Kasyfu al-Ghummah fi Ishthina’ al-Ma’ruf wa Rahmati al-Ummah.  Sayyid Ahmad kabarnya belum lama mendapatkan gelar doktor dalam ilmu tafsir dari Universitas al-Azhar Mesir dengan predikat Mumtaz Jiddan atau summa cumlaude. Tampaknya memang kharisma dan pengaruh Sayyid Ahmad ini mewarisi ayahnya Sayyid Muhammad bin Alawy al-Hasany al-Maliky ini yang sangat dikagumi masyarakat dan jamaah haji Indonesia. Setelah selesai pengajian, dilanjutkan dengan shalat isya’ berjamaah. Setelah selesai shalat Jamaah, semua jamaah dipindahkan ke halaman pondok dengan gelaran karpet untuk menimmati makan malam model Arab, dengan nampan besar berisi nasi menu Arab. Jamaah haji Indonesia  yang hadir sangat banyak, memadati ruangan pengajian yang cukup besar. Sampai shaf yang paling depan pun diminta maju ke depan. Pengajian yang dilaksanakan setelah shalat Maghrib, diawali dengan membaca Al-Qur’an surat Yasin dan al-Mulk. Pengajjan dilaksanakan selama tujuh hari dari tanggal 1-7 Dzulhijjah 1439. Merujuk kitab al-Hajj : Fadlail wa Ahkam, ada tiga belas keutamaan dan kemuliaan haji, oleh karena itu para jamaah haji perlu memahaminya agar ibadah hajinya berhasil dan mendapatkan haji mabrur. Pertama, sesungguhnya ibadah haji itu untuk menghancurkan dosa-dosa sebelumnya. Sahabat ‘Amr bin al-Ash ra, yang ingin seluruh dosanya diampuni dengan syarat. Rasulullah saw bersabda: “Ingat, kamu tahu bahwa agama Islam merusak apa yang sebelumnya, hijrah untuk merusak apa yang sebelumnya, dan ibadah haji merusak dosa sebelumnya” (Muslim). Untuk memahmai hadits ini, tentu membutuhkan pemahaman yang cerdas dan bijak. Kedua, orang yang nelaksanakan ibadah haji adalah pejuang (mujahid). Riwayat dari Abu Hurairah, Rasulullah saw bersabda : “Jihad besar, kecil, dan perempuan: haji dan umrah” (dikeluarkan al-Nasai). Seorang laki-laki datang kepada Nabi saw berkata, “Sungguh aku ingin berjihad fi sabiliLlah”. Rasulullah saw bersabda: “Ingat aku tunjukkan atas jihad yang tidak membutuhkan kekuasaan di dalamnya”. Ia berkata: “Ingat”. Rasulullah saw bersabda : “Haji di Baitullah”. Ketiga, orang yang berhaji adalah delegasi (wafdu) Allah. Rasulullah saw bersabda: “Delegasi Allah itu ada tiga, orang yang berperang (al-ghazi), orang yang berhaji, dan orang yang umrah”. (Riwayat al-Nasai dan Ibn Hibban). Dalam riwayat dari Ibnu Umar, Rasulullah saw bersabda : “Jamaah Haji dan Umrah adalah delegasi Allah, apabila mereka meminta diberi, apabila berdoa dikabulkan, dan apabila berinfaq diganti apa yang mereka infaqkan” (ditakhrij Tamam al-Razi). Keempat, orang yang haji diijabahi doanya. Riwayat Ibnu Abbas, Rasulullah saw : “Lima doa yang tidak ditolak; doa orang haji hingga keluar, doa orang yang perang hingga pulang, doa orang yang teraniaya hingga ditolong, doa orang yang sakit, doa saudara pada saudaranya secara ghaib. Dan yang paling cepat dari doa-doa tersebut diijabahi,  adalah doa pada saudaranya secara ghaib” (Hadits shahih dari Said bin Jubair). Kelima, orang yang haji infaqnya di jalan Allah. Riwayat dari Buraidah ra, Rasulullah saw bersabda : “Nafkah dalam haji seperti infaq fi sabiliLlah. Dirham dilipatgandakan 700 kali lipat”. (Ditakhrij Abu Syaibah dan Ahmad). Keenam, orang yang haji dirhamnya dilipatgandakan 40 juta. Riwayat dari Aisyah ra, Rasulullah saw bersabda : “Apabila orang yang haji keluar dari rumahnya, maka ia dalam penjagaan Allah, apabila ia mati sebelum melaksanakan haji, pahalanya dijamin Allah, apabila ia tinggal sampai selesai haji, diampuni dosa yang lalu dan yang akhir, infaqnya satu dirham dipasankan dengan empat puluh juta, dibanding lainnya” (lihat al-Qira li Qashid Umm al-Qura). Ketujuh, orang yang melaksanakan ibadah haji, nafkahnya diganti (lihat riwayat Tamam al-Razi), Kedelapan, orang yang melaksanakan haji, ditolong (oleh Allah), sebagaimana sabda Rasulullah saw : “Ada empat hal, yang Allah mewajibkan menolongnya, orang yang perang, orang yang menikah, orang yang memerdekakan budak, dan orang yang haji”. Kesembilan, orang yang haji itu adalah penolong (syafi’). Riwayat dari Abu Musa al-Asyary ra menganggap hadits marfu’ sabda Rasulullah saw : “Orang yang haji menolong (yasyfa’u) empatratus dari keluarga rumahnya” (ditakhrij Abdu r-Razzaq). …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *