Home / 2018 / July / 15

Daily Archives: 15 July 2018

ZONASI, MENTAL SKTM, DAN GENERASI MILLENIAL

Dua minggu terakhir ini, perhatian kita tersedot pada isu SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu) orang tua akibat dari sistem rayonisasi atau zonasi penerimaan siswa baru pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) sekolah secara serentak di seluruh Indonesia. News.detik.com merilis (Sabtu,7/7/2018) bahwa 100 persen pendaftar yang lolos di SMK Negeri 1 Blora bermodal SKTM. Masih dalam versi detik.com (9/7/2018) merilis, bahwa  ada 78 ribu pendaftar sekolah di Jawa Tengah mengguakan SKTM Palsu. Persisnya 78.065 pendaftar menggunakan SKTM padahal mereka tergolong keluarga mampu. Ini kalau meminjam istilah “millenial”-nya, keluarga model mereka itu, “sumaker” alias maaf tidak enak, “sugih macak kere”.  Merespon berita ini, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo langsung melakukan “sidak” atau inspeksi mendadak, dan langsung mencoret mereka. Sementara yang mendaftar di SMA Negeri, yang menggunakan SKTM ada 62.456 orang, yang benar-benar tidak mampu ada 26.025 pendaftar. Di SMK Negeri, ada 86.436 pendaftar, yang menggunakan SKTM dan yang lolos 44.320 pendaftar. Tema yang sangat bagus, indah, dan strategis, di tengah makin “rusaknya” atau “parahnya” mentalitas miskin sebagian bangsa ini. Fakta dalam PPDB di atas yang menggunakan SKTM, mengungkit keprihatinan kita yang mendalam.  Jika data tribunnews.com yang dipakai, di mana 35.949 orang dari 62.456 orang menggunakan SKTM palsu, maka jika diprosentase ada sebanyak 57,55 % orang tua yang mendaftarkan anaknya dalam PPDB SMA di Jawa Tengah “lebih senang” mengaku miskin atau tidak mampu. Isu tersebut tidak bisa dianggap sepele, karena menyangkut mentalitas atau karakter. Di tengah semangat dan maraknya penguatan pendidikan karakter di masing-masing sekolah, Mendikbud dan Para Petinggi Negara ini, perlu mencari cara, metode, dan pendekatan untuk menanamkan kejujuran kepada peserta didik dan juga para orang tua. Memang tidak mudah sekarang ini, menanamkan kejujuran. Apalagi di tahun politik yang negara kita ini memilih demokrasi langsung atau one man one vote tau satu orang satu suara, berimplikasi pada makin “susahnya” menjadikan kejujuran sebagai prinsip yang harus dijunjung tinggi. Tampaknya ada banyak faktor yang menjadi penyebab. Pihak Sekolah dan Pemerintah Provinsi yang menjalankan aturan dari pusat, tidak bisa menolak dan mengelak dari kewajiban melaksanakan Sistem Zonasi yang ditetapkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud). Sistem Zonasi yang diatur melalui Peraturan Mendikbud No. 17/2017 dan berlaku mulai tahun ajaran 2017-2018. Salah satu pernyataan Mendikbud, dengan sistem zonasi, agar semua sekolah menjadi favorit, seakan memang bagus maksudnya. Akan tetapi kalau ditelusuri sesungguhnya ini menafikan dan malawan sunnatuLlah. Boleh jadi vulgarnya, “melawan taqdir”. Karena dunia kompetisi bagi peserta didik menjadi siswa yang berprestasi di sekolah unggul, belakangan ini akan dengan mudah tergusur dan tergeser oleh peserta yang membawa SKTM karena berada di zona sekolah tersebut. Bukan tidak baik, akan tetapi rasanya perlu dievaluasi lagi dan diperbaiki, agar tidak gaduh. Apakah sistem zonasi ini berlaku secara mutlak. Misalnya, sekolah-sekolah SMA yang selama ini difavoritkan masyarakat, akan tetapi berada di tengah-tengah kota di mana warganya sudah tua-tua sementara anak-anak atau cucu-cucunya sudah pindah ke luar kota atau luar daerah, dimungkinkan sekolah tersebut tidak akan menerima peserta didik sesuai dengan kuota yang ditentukan. Mengapa, pertama, karena dan ini sudah tampak nyata, terang benderang, bahwa sistem zonasi pengalaman pertama ini, melahirkan “hiruk-pikuk” munculnya SKTM Palsu. Bukankah jika RT, RW, dan Kelurahan mengeluarkan SKTM Palsu adalah tindakan pidana? Apakah RT, RW, dan Lurah harus menangung risiko dari mengeluarkan SKTM. SKTM-nya benar, akan tetapi “isinya” palsu. Nyatanya ketika mereka yang “palsu” dicoret, tentu setelah divisitasi dan diverifikasi oleh Tim melalui OTS (On The Spot) mereka tidak bisa atau tidak berani memprotesnya. Kedua, mentalitas “miskin” ini timbul, meskipun sebenarnya mereka yang 57,55%  adalah orang-orang yang tergolong mampu, namun mereka merasa “lebih nyaman” mengaku tidak mampu, adalah persoalan serius. Tentu perlu penelitian yang akurat, apakah mereka menggunakan SKTM yang isinya “palsu” karena memang mentalitasnya memang miskin, atau karena “penghargaan SKTM yang berlebihan, sehingga menggeser dan menggusur mereka yang secara intelektualitas lebih tinggi. Ketiga, para peserta didik yang mendaftar SMA, SMK, dan Madrasah Aliyah sekarang ini, adalah generasi millenial yang sudah terbiasa transparan, terutama soal informasi jurnal pendaftaran sekolah. Memang ada yang belum terbiasa, apalagi mereka yang “maaf”, memiliki NEM yang tidak begitu bisa dibanggakan. Keempat, bagi kepala sekolah dalam menjalankan PPDB secara online di satu sisi merasa lebih nyaman, karena jurnal pun terbuka, tidak bisa ditutup-tutupi apalagi “dimainkan”. Akan tetapi sebagian masyarakat apakah itu para “tokoh” atau yang lainnya, terkadang masih belum bisa meninggalkan “budaya” titip dan “bilung” alias “bina lingkungan”. Semoga, mereka yang sempat mendapatkan SKTM namun dicoret karena kenyataannya memang mereka tergolong mampu, mereka akan sadar bahwa sesungguhnya mereka mampu atau “kaya”. Rasulullah saw mendidik, bahwa “orang kaya adalah bukan karena tumpukan harta, akan tetapi orang kaya adalah mereka yang mampu merasa cukup dan mensyukuri anugrah dan karunia Allah Tuhan Yang Maha Pemberi”. Sederhananya, kaya adalah “kaya hati”. Kepada para orang tua, yang sempat merasa menjadi “orang yang tidak mampu” melalui SKTM, bersyukurlah kepada Yang Memberi Rizqi, insyaa Allah, rizqi Anda akan ditambah. Anak-anak kita ang hidup di era millenial ini, membutuhkan kejujuran dan keteladanan kita sebagai orang tua. Allah a’lam bi sh-shawab.

Read More »

ULAMA DAN TANTANGAN DAKWAH GENERASI MILLENIAL

Assalamualaikum wrwb. Marilah kita bersyukur pada Allah ‘Azza wa Jalla. Hanya atas karunia dan kasih sayang-Nya, kita sehat afiat dan dapat menjalankan aktifitas kita dengan lancar. Semoga Allah menambah kenikmatan-Nya pada kita. Shalawat dan salam mari kita wiridkan untuk Rasulullah saw, keluarga, sahabat, dan para pengikut yang setia dan istiqamah meneladani beliau. Semoga semua urusan kita dimudahkan oleh Allah, dan kelak di akhirat kita mendapatkan syafaat beliau. Saudaraku, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Jawa Tengah dan Universitas Islam Sultan Agung (Unissula) Semarang bekerjasama menggelar acara Halaqah Ulama ke-5 dengan mengusung tema Tantangan Dakwah Generasi Millenial. Para Ulama yang tergabung di MUI Provinsi Jawa Tengah merasa galau dan prihatin terhadap generasi millenial yang diidentikkan dengan generasi gadget, digital, cashless, serba online, dan dunia maya. Data www.teknopreneur menyebutkan, data pengguna internet di Indonesia dalam surveynya 2017 mencapai 143,26 juta jiwa atau 54,68 persen dari total 262 juta orang. Dilihat dari peringkatnya di Asia, Indonesia adalah urutan ke empat setelah Cina, India, dan Jepang. Ini sepertinya data agak lama yang dirilis oleh www.katadata.co.id. Apabila dilihat dari prilaku pengguna internet di Indonesia, yang paling banyak media sosial yang digunakan adalah facebook mencapai 71,6 juta orang (54%). Instagram 19,9 juta orang (15%), youtube 14,5 juta orang (11%), google 7,9 juta orang (6%), tweeter 7,2 juta orang (5,5%), dan linkedin sebanyak 796 ribu (0,6%). Sebenarnya para Ulama sendiri, sangat faham bahwa dunia ini tidak pernah tidak berubah, sains dan teknologi pun berkembang terus. Karena yang tetap adalah perubahan itu sendiri. Maka dalam pelajaran akidah, Allah Yang Maha Menciptakan itulah yang qadim (dahulu tanpa permulaan) dan yang diciptakan adalah makhluk, dan makhluk itu berubah-ubah. Karena itu, apa yang harus disikapi dan lakukan oleh para Ulama, agar generasi millenial yang lahir setelah tahun 1980-an? Atau sebenarnya istilah “millenium” itu adalah hitungan satu masa periode seribu tahun, itu dihitung sebagai millenium. Jika dihitung tahun masehi sekarang 2018, berarti kita ini berada di millenium ke tiga masih agak awal. Namun konotasi millenial sekarang ini, identifikasi utamanya adalah perkembangan dan maraknya teknologi digital yang serba online, maka seolah-olah ketika kita mengatakan generasi millenial, adalah identik dengan generasi gadget, smartphone, online, dunia maya, yang sarat dengan media sosial. Para Ulama sebenarnya sudah mempersiapkan diri. Meskipun secara praktis, mereka ini lebih mempersiapkan bagaimana putra-putri atau cucu-cucu mereka memiliki kesiapan mental, keimanan, agama, dan ketaqwaan yang paripurna atau lengkap. Para Ulama berpedoman pada kaidah “al-muhafadhah ‘ala al-qadim al-shalih wa al-akhdzu bi l-jadid al-shalih”. Artinya “memelihara tatanan atau sesuatu yang lama yang baik dan mengambil tatanan atau sesuatu yang baru yang lebih baik”. Perkembangan teknologi gadget, smartphone, internet, digital, dengan segala macam media sosial, yang serba cepat namun di alam maya, adalah suatu keniscayaan. Dalam bahasa Ulama adalah sunnatuLlah. Karena perkembangan sains dan teknologi adalah perkembangan ilmu yang secara teologis, adalah anugrah Allah kepada manusia yang memiliki kecerdasan, kompetensi, dan keunggulan kompetitif untuk merekayasa teknologi. Menteri Agama RI Lukman Hakim Saefuddin hadir secara pribadi dan menyampaikan pidato kunci. Di antara hal penting yang disampaikan Menteri Agama adalah: 1). Dakwah inti atau ruhnya adalah mengajak kepada kebaikan, karena itu musti dilakukan dengan bijaksana, nasehat yang baik, dan diskusi yang  lebih baik (QS. Al-Nahl: 11). Dakwah tidak bisa dilakukan dengan cara kekerasan, apalagi yang justru menghadirkan kebencian. 2). Generasi millenial sekarang ini hidup di dua alam, yakni dunia nyata dan dunia maya. Sekarang ini di era belanja online termasuk go-pay ( tidak bermaksud menyebut nama perusahaan)  atau belanja makanan cepat saji melalui jasa jemput antar, cukup pencet-pencet keypad gadget atau smartphone di kamar sambil menontot putaran semi final atau lusa final sepakbola dunia, tahu-tahu dalam hitungan menit, makanan yang dipesan melalui handphone sudah bisa nyampai di depan pintu rumah. Karena itu, 3). Orang tua maupun anak-anak muda kita yang kita sebut dengan generasi millenial tersebut, agar tidak menerima limbah dunia maya dengan segala media sosialnya yang negatif, penuh tipu muslihat, bahkan kejahatan, perlu dikuasai, dikelola, ditaklukkan, agar jangan sampai generasi muda kita terkelahkan dengan berbagai situs, atau apapun namanya, yang dapat merusak masa depan mereka. Dunia maya sebenarnya “nyata adanya”. Sesugguhnya ia netral saja, ia bisa positif dan bisa juga negatif. Tergantung yang menggunakannya. Jika orang yang menggunakan memiliki fondasi dan dasar keimanan yang kuat, maka dunai maya dengan media sosial dan olienya, bisa digunakan untuk hal-hal yang positif. Akan tetapi jika tidak bisa dimanej dengan baik, potensi merusaknya juga besar. Masih maraknya pernikahan usia dini, akibat “kecelakaan” atau “MBA” atau “married by accident” sebagian di antaranya adalah karena kegagalan anak-anak muda memanej hati, fikiran, dan perasaannya, dalam  menggunakan gadget, smartphone, dan media sosial itu. Selain itu, dalam konteks substansi atau konten media sosial dan isu-isu keagamaan, meminjam pendapat Gus Mus, banyak dikuasai oleh orang-orang yang tidak faham agama secara  benar dan mendalam, alias ora dunung atau tidak paham, tetapi menguasai IT”. Maka mereka sering menawarkan berbagai macam informasi keagamaan menurut versi mereka, dan diduga banyak informasi yang mengajarkan teologi kekerasan, menghakimi, bahkan tidak jarang kemudian dengan mudah mengafirkan orang atau kelompok lain. Karena itu, para Ulama musti mampu “menguasai” dan “menaklukkan” “makhluk” yang bernama information technology (IT). Selain itu, nasehat KH Abdul Qoyyum (Gus Qoyyum) dari Lasem Rembang, para Ulama juga harus menambah komperensi dan kapasitas keilmuannya. Agar di dalam berdakwah bisa didengar, diperhatkan, dan bisa diikuti oleh generasi millenial. Perguruan Tinggi Islam bisa bekerjasama dengan ormas keagamaan Islam seperti Nahdlatul Ulama (NU), Muhammadiyah, dan ormas Islam lainnya, harus – dan bahkan wajib hukumnya – dapat menjadi leader dalam soal pemanfaatan dunia maya ini, untuk mencerdaskan anak-anak atau generasi muda millenial.  Karena sebenarnya Rasulullah saw pernah memberikan wanti-wanti atau alarm, bahwa anak-anak kita ini lahir di zaman atau era yang sudah berbeda, maka sudah barang tentu, harus dipersiapkan dengan lebih baik. Sekarang ini, anak-anak masih sangat muda, usia belum masuk seklah taman kanak-kanak, mereka sudah terampil bermain smartphone. Maka wajar apabila ada organisasi badan dunia, mengatakan bahwa bermain smartphone termasuk alat yang bisa menjadikan kecanduan atau adiktif. Karena itu, lagi-lahgi orang tua dan lingkungan keluarga menjadi pendidik dan pengasuh utama untuk membekali pemahaman dan sekaligus mengawal mereka, agar mereka kelak menjadi generasi yang melek gadget, smartphone, dan dunia maya, namun bisa lebih banyak mengambil manfaatnya, guna menambah pengetahuan, berbisnis, bersilaturrahim, dan bertukar ilmu, dan mampu meninggalkan yang negatif. Generasi muda millenial adalah milik kita. Sebagai orang tua, tokoh masyarakat, tokoh agama, dan ulama, berkewajiban untuk mendidik, membesarkan, dan menanamkan mereka akidah dan beragama (Islam) secara moderat, tasamuh, bersaudara, namun tidak kehilangan prinsip, akidah, dan khithah perjuangan untuk melahirkan umat yang terbaik atau khaira ummah. Allah a’lam bi sh-shawab. Wassalamualaikum wrwb. Best Wetern Papilio Hotel, Surabaya, 12/7/2018.

Read More »