Home / 2018 / July

Monthly Archives: July 2018

MUI: 42 TAHUN MELAYANI UMAT MENGAWAL NKRI

Assalamualaikum wrwb. Ahamdu liLlah wa sy-syukru liLlah. Mari kita lahirkan syukur kita kepada Allah Rabbu l-aradli wa s-samawat. Hanya atas anugrah dan karunia Allah kita sehat afiat dan dapat melaksanakan tugas dan pekerjaan kita. Semoga di hari Jumat yang baik amal perbuatan kita bermakna ibadah dan berguna bagi ikhtiar kita menambah bekal kita untuk hari depan yang abadi. Shalawat dan salam mati kita senandungkan untuk Baginda Rasulullah Muhammad saw, semoga semua urusan kita dimudahkan oleh Allah dan kelak di akhirat kita mendapatkan syafaat dari beliau. Saudaraku, alhamduliLlah kemarin, 26 Juli 2018 saya mendapat undangan dari Majelis ajlama Indonesia (MUI) Pusat dan amanat dari ketua umum MUI Jawa Tengah, untuk menghadiri acara peringatan Milad MUI ke-42 dan Peletakan Batu Pertama Pembangunan Menara MUI – atau MUI Tower — yang akan dibangun 17 lantai di lahan seluas 18 hektar di Jalan Hankam Bambu Apus Jakarta. Begitu kabar  MUI akan membangun Menara MUI, reaksi pun bermunculan. Dari mana MUI mempunyai uang sebanyak itu? Padahal rencana membangun Menara MUI ini dihimpun dari tanah dan dana wakaf para wakif, baik bersifat perorangan atau lembaga, yang secara simbolis RI 1 sudah menyerahkan sertifikat wakaf kepada lima orang wakif. Bahkan Presiden sempat “menodong” Pak Choirul Tanjung (CT) supaya ikut berwakaf, agar pembangunan Menara MUI bisa cepat selesai. Sudah barang tentu ini sangat bisa difahami. Pasalnya, karena hari-hari belakangan ini sedang ramai perbincangan tentang calon wakil presiden yang akan menjadi pasangan Ir Joko Widodo yang sedang menjalankan amanah sebagai presiden RI. Usai peletakan batu pertama, bermunculan KH Ma’ruf Amin berpotensi besar menjadi “calon wakil presiden”. Tentu sah-sah saja seandainya, Kyai Ma’ruf menerima, karena ini hak politik beliau sebagai bagian warga negara. Akan tetapi, dengan amanat beliau  sebagai Ketua Umum MUI dan Rais ‘Am Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), rasanya tawaran jabatan sebagai “calon wakil presiden” itu, dalam penglihatan dan penerawangan saya, rasanya eman-eman kalau ulama sekaliber beliau “terpaksa” menerimanya. Majelis Ulama Indonesia (disingkat MUI) adalah lembaga atau wadah para ulama, zu’ama, dan cendekiawan Islam di Indonesia. Dibentuk guna untuk membimbing, membina dan mengayomi kaum muslimin di seluruh Indonesia. MUI berdiri pada tanggal, 17 Rajab 1395 Hijriah/26 Juli 1975 M di Jakarta, Indonesia. Tujuannya, membantu pemerintah dalam melakukan hal-hal yang menyangkut dengan umat Islam, seperti fatwa halal sebuah produk makanan,  minuman, tentang aliran dalam agama Islam, dan hal-hal yang berkaitan dengan hubungan seorang penganut agama Islam dengan lingkungannya. Selama 43 tahun MUI telah mengabdikan dirinya melayani ummat (khadim al-ummah) dan mengawal tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Suka duka telah dilaluinya dengan penuh ikhtiar dan tawakkal. Pengalaman pahit di awal-awal pembentukan, perkembangan, dan hingga di usia cukup matang pun, MUI masih sering menuai cacian dan makian. Karena memang nafas dan perjuangan para ulama, zuama, dan cendekiawan Muslim, di tanah air dan nusantara ini, laksana “menggenggam bara api”. Meskipun sesungguhnya agak aneh, karena Indonesia ini berkat jasa dan perjuangan dakwah para Ulama dan para Walisongo, pemeluk Islam menjadi bagian terbesar penduduk negeri ini. Clifford Geerts menyebutnya dengan “agama Jawa” yang coraknya pun dikategorikan menjadi Islam santri, priyayi, dan abangan dari hasil penelitiannya di Mojokuto 1952-1954. Buku yang oleh Journal of Social Issues in Southeast Asia dinyatakan sebagai The Most Influential Books of Southeast Asian Studies, hingga sekarang masih dirasakan fakta empiriknya, meskipun sudah banhak mengalami perubahan. MUI melalui kerja dan karya voluntary dan innovasi, meskipun di rentang waktu 1975-1988 fatwa-fatwanya dikesankan mendukung kebijakan pemerintah, namun juga adakalanya “terpaksa berhadap-hadapan” dengan pemerintah. MUI pernah mengeluarkan fatwa saat ketua umum dijabat oleh Buya Hamka mengeluarkan Fatwa Nomor 01/MUNAS-I/MUI/II/1975 tentang larangan mengikuti perayaaan natal bersama dan mengucapkan selamat natal. Kata Buya Hamka,  “haram, hukumnya mengucapkan selamat natal dan ikut merayakannya”. Menteri Agama RI (waktu itu), Alamsyah Ratu Perwiranegara bereaksi dan meminta fatwa tersebut dicabut.  Buya HAMKA juga menolak secara tegas aliran kebatinan/kepercayaan masuk dalam GBHN. MUI juga membuat fatwa aliran sesat dan menyesatkan atas paham Islam Ahmadiyah yang selanjutnya dikuatkan kembali pada Munas MUI ke VII Tahun 2005.  Namun yang terjadi, Buya Hamka milih mengundurkan diri dari jabatan Ketua Umum MUI ketimbang mencabut “Fatwa haramnya mengucapkan selamat Natal dan ikut merayakannya”. Kata Buya, “Sayalah yang bertanggungjawab atas beredarnya fatwa tersebut. Jadi sayalah yang mesti berhenti,” kata Hamka pada Harian Pelita  (voa-islam.com). Seiring dengan perjanalan waktu, hubungan MUI dengan Pemerintah berjalan sebagai mitra, karena tentu pemerintah tidak bisa dibiarkan menjalankan tugasnya sendirian. Pemerintah perlu dibantu, melalui fatwa, taushiyah, dan rekomendasi, agar pemerintah tidak lupa diri, dan melalaikan amanah. Secara substansi tugas pemerintah dan MUI adalah sama-sama menjalankan amanat mengawal tugas amar makruf nahy munkar dengan  melakukan pelayanan, pengayoman, dan memandu umat, agar hidupnya berkualitas dan mampu meraih tujuan hidupnya sebagaimana dikehendaki oleh Allah Sang Khaliq, yakni meraih kebahagiaan dunia kesejahteraan akhirat. Di tengah makin maraknya faham radikal, dan aksi-aksi radikalis dan teroris di tanah air, maka pilihan MUI untuk mengajak, menyosialisasikan, dan mengembangkan faham Islam wasathiyah (Islam moderat) dengan mengolaborasikan Islam dan ke-Indonesiaan, atau keberagamaan – kebangsaan, adalah sebuah ikhtiar untuk mengawal, menjaga agar NKRI tetap utuh. Aset terbesar bangsa ini adalah keberagaman dan kebhinnekaan. Karena itu, harus terus menerus dijaga dengan komitmen ke-beragamaan dan kebangsaan Indonesia. Masih saja ada yang “bermimpi” mau mengganti Pancasila dengan yang lain, karena itu KH Ma’ruf Amin, para founding fathers NKRI telah meletakkan bentuk “Negara Perjanjian” atau “Negara Kesepakatan” yang harus dijunjung tinggi. Siapapun yang berada di dalamnya wajib hukumnya mengikuti dna mengikatkan diri dalam Mitsaq tersebut. Pancasila adalah final dan NKRI harga mati. Bahwa di dalamnya, masih banyak berbagai kekurangan, ada kekhilafan, laksana dalam shalat berjamaah, imam adalah manusia biasa yang bisa salah, dan makmum yang “cerdas” akan mengingatkannya, bukan dengan “teriakan” akan tetapi dengan “mengumandangkan” bacaan subhanaLlah atau tasbih. Mengakhiri renungan ini, mati kita simak pesan Rasulullah saw : صنفان من الناس إذا صلحا صلح الناس، وإذا فسدا فسد الناس: العلماء والأمراء. (حل) عن ابن عباس (ض) “. “Dua kelompok manusia apabila keduanya baik, maka baiklah manusia, dan apabila keduanya rusak, maka rusaklah manusia”, yakni Ulama dan Umara (Riwayat dari Ibnu Abbas). Adalah tugas kita semua, mengawal Umara, agar tidak salah jalan dan salah arah dalam memimpin bangsa Indonesia, bangsa besar ini. Mereka butuh pendampingan, bukan untuk dimusuhi, apalagi dicaci maki. Kalau saja ada yang “mufaraqah” tidak ikut berjamaah, niatkan saja dalam hati, karena imam itu dipilih atas dasar pilihan rakyat. Inilah konsekuensi politik dari sebuah proses berdemokrasi. Semoga kedekatan dan kemitraan MUI dengan Pemerintah akan mampu menghasilkan pemerintahan yang menjalankan amar makruf nahy munkar, dan tetap berbasis pada keimanan dan ketaqwaan kepada Allah Tuhan Yang Maha Esa, demi menjaga amanah kita sebagai khairu ummah dan mewujudkan khaira ummah. Allah a’lam bi sh-shawab. Wassalamualaikum wrwb. Ngaliyan Semarang, 28/7/2018.

Read More »

UIN WALISONGO DAN GENERASI MUSLIM MODERAT

Assalamualaikum wrwb. Marilah kita bersyukur ke hadirat Allah ‘Azza wa Jalla. Hanya atas karunia dan pertolongan-Nya kita sehat afiat dan dapat menjalankan aktifitas kita hari ini, tanpa halangan yang mengganggu. Shalawat dan salam mari kita senandungkan mengiringi Allah dan Para Malaikat yang senantiasa bershalawat pada junjungan kita Muhammad Rasulullah saw, keluarga, sahabat, dan para pengikut beliau. Semoga Allah Ta’ala senantiasa …

Read More »

ZONASI, MENTAL SKTM, DAN GENERASI MILLENIAL

Dua minggu terakhir ini, perhatian kita tersedot pada isu SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu) orang tua akibat dari sistem rayonisasi atau zonasi penerimaan siswa baru pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) sekolah secara serentak di seluruh Indonesia. News.detik.com merilis (Sabtu,7/7/2018) bahwa 100 persen pendaftar yang lolos di SMK Negeri 1 Blora bermodal SKTM. Masih dalam versi detik.com (9/7/2018) merilis, bahwa  ada 78 ribu pendaftar sekolah di Jawa Tengah mengguakan SKTM Palsu. Persisnya 78.065 pendaftar menggunakan SKTM padahal mereka tergolong keluarga mampu. Ini kalau meminjam istilah “millenial”-nya, keluarga model mereka itu, “sumaker” alias maaf tidak enak, “sugih macak kere”.  Merespon berita ini, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo langsung melakukan “sidak” atau inspeksi mendadak, dan langsung mencoret mereka. Sementara yang mendaftar di SMA Negeri, yang menggunakan SKTM ada 62.456 orang, yang benar-benar tidak mampu ada 26.025 pendaftar. Di SMK Negeri, ada 86.436 pendaftar, yang menggunakan SKTM dan yang lolos 44.320 pendaftar. Tema yang sangat bagus, indah, dan strategis, di tengah makin “rusaknya” atau “parahnya” mentalitas miskin sebagian bangsa ini. Fakta dalam PPDB di atas yang menggunakan SKTM, mengungkit keprihatinan kita yang mendalam.  Jika data tribunnews.com yang dipakai, di mana 35.949 orang dari 62.456 orang menggunakan SKTM palsu, maka jika diprosentase ada sebanyak 57,55 % orang tua yang mendaftarkan anaknya dalam PPDB SMA di Jawa Tengah “lebih senang” mengaku miskin atau tidak mampu. Isu tersebut tidak bisa dianggap sepele, karena menyangkut mentalitas atau karakter. Di tengah semangat dan maraknya penguatan pendidikan karakter di masing-masing sekolah, Mendikbud dan Para Petinggi Negara ini, perlu mencari cara, metode, dan pendekatan untuk menanamkan kejujuran kepada peserta didik dan juga para orang tua. Memang tidak mudah sekarang ini, menanamkan kejujuran. Apalagi di tahun politik yang negara kita ini memilih demokrasi langsung atau one man one vote tau satu orang satu suara, berimplikasi pada makin “susahnya” menjadikan kejujuran sebagai prinsip yang harus dijunjung tinggi. Tampaknya ada banyak faktor yang menjadi penyebab. Pihak Sekolah dan Pemerintah Provinsi yang menjalankan aturan dari pusat, tidak bisa menolak dan mengelak dari kewajiban melaksanakan Sistem Zonasi yang ditetapkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud). Sistem Zonasi yang diatur melalui Peraturan Mendikbud No. 17/2017 dan berlaku mulai tahun ajaran 2017-2018. Salah satu pernyataan Mendikbud, dengan sistem zonasi, agar semua sekolah menjadi favorit, seakan memang bagus maksudnya. Akan tetapi kalau ditelusuri sesungguhnya ini menafikan dan malawan sunnatuLlah. Boleh jadi vulgarnya, “melawan taqdir”. Karena dunia kompetisi bagi peserta didik menjadi siswa yang berprestasi di sekolah unggul, belakangan ini akan dengan mudah tergusur dan tergeser oleh peserta yang membawa SKTM karena berada di zona sekolah tersebut. Bukan tidak baik, akan tetapi rasanya perlu dievaluasi lagi dan diperbaiki, agar tidak gaduh. Apakah sistem zonasi ini berlaku secara mutlak. Misalnya, sekolah-sekolah SMA yang selama ini difavoritkan masyarakat, akan tetapi berada di tengah-tengah kota di mana warganya sudah tua-tua sementara anak-anak atau cucu-cucunya sudah pindah ke luar kota atau luar daerah, dimungkinkan sekolah tersebut tidak akan menerima peserta didik sesuai dengan kuota yang ditentukan. Mengapa, pertama, karena dan ini sudah tampak nyata, terang benderang, bahwa sistem zonasi pengalaman pertama ini, melahirkan “hiruk-pikuk” munculnya SKTM Palsu. Bukankah jika RT, RW, dan Kelurahan mengeluarkan SKTM Palsu adalah tindakan pidana? Apakah RT, RW, dan Lurah harus menangung risiko dari mengeluarkan SKTM. SKTM-nya benar, akan tetapi “isinya” palsu. Nyatanya ketika mereka yang “palsu” dicoret, tentu setelah divisitasi dan diverifikasi oleh Tim melalui OTS (On The Spot) mereka tidak bisa atau tidak berani memprotesnya. Kedua, mentalitas “miskin” ini timbul, meskipun sebenarnya mereka yang 57,55%  adalah orang-orang yang tergolong mampu, namun mereka merasa “lebih nyaman” mengaku tidak mampu, adalah persoalan serius. Tentu perlu penelitian yang akurat, apakah mereka menggunakan SKTM yang isinya “palsu” karena memang mentalitasnya memang miskin, atau karena “penghargaan SKTM yang berlebihan, sehingga menggeser dan menggusur mereka yang secara intelektualitas lebih tinggi. Ketiga, para peserta didik yang mendaftar SMA, SMK, dan Madrasah Aliyah sekarang ini, adalah generasi millenial yang sudah terbiasa transparan, terutama soal informasi jurnal pendaftaran sekolah. Memang ada yang belum terbiasa, apalagi mereka yang “maaf”, memiliki NEM yang tidak begitu bisa dibanggakan. Keempat, bagi kepala sekolah dalam menjalankan PPDB secara online di satu sisi merasa lebih nyaman, karena jurnal pun terbuka, tidak bisa ditutup-tutupi apalagi “dimainkan”. Akan tetapi sebagian masyarakat apakah itu para “tokoh” atau yang lainnya, terkadang masih belum bisa meninggalkan “budaya” titip dan “bilung” alias “bina lingkungan”. Semoga, mereka yang sempat mendapatkan SKTM namun dicoret karena kenyataannya memang mereka tergolong mampu, mereka akan sadar bahwa sesungguhnya mereka mampu atau “kaya”. Rasulullah saw mendidik, bahwa “orang kaya adalah bukan karena tumpukan harta, akan tetapi orang kaya adalah mereka yang mampu merasa cukup dan mensyukuri anugrah dan karunia Allah Tuhan Yang Maha Pemberi”. Sederhananya, kaya adalah “kaya hati”. Kepada para orang tua, yang sempat merasa menjadi “orang yang tidak mampu” melalui SKTM, bersyukurlah kepada Yang Memberi Rizqi, insyaa Allah, rizqi Anda akan ditambah. Anak-anak kita ang hidup di era millenial ini, membutuhkan kejujuran dan keteladanan kita sebagai orang tua. Allah a’lam bi sh-shawab.

Read More »

ULAMA DAN TANTANGAN DAKWAH GENERASI MILLENIAL

Assalamualaikum wrwb. Marilah kita bersyukur pada Allah ‘Azza wa Jalla. Hanya atas karunia dan kasih sayang-Nya, kita sehat afiat dan dapat menjalankan aktifitas kita dengan lancar. Semoga Allah menambah kenikmatan-Nya pada kita. Shalawat dan salam mari kita wiridkan untuk Rasulullah saw, keluarga, sahabat, dan para pengikut yang setia dan istiqamah meneladani beliau. Semoga semua urusan kita dimudahkan oleh Allah, dan kelak di akhirat kita mendapatkan syafaat beliau. Saudaraku, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Jawa Tengah dan Universitas Islam Sultan Agung (Unissula) Semarang bekerjasama menggelar acara Halaqah Ulama ke-5 dengan mengusung tema Tantangan Dakwah Generasi Millenial. Para Ulama yang tergabung di MUI Provinsi Jawa Tengah merasa galau dan prihatin terhadap generasi millenial yang diidentikkan dengan generasi gadget, digital, cashless, serba online, dan dunia maya. Data www.teknopreneur menyebutkan, data pengguna internet di Indonesia dalam surveynya 2017 mencapai 143,26 juta jiwa atau 54,68 persen dari total 262 juta orang. Dilihat dari peringkatnya di Asia, Indonesia adalah urutan ke empat setelah Cina, India, dan Jepang. Ini sepertinya data agak lama yang dirilis oleh www.katadata.co.id. Apabila dilihat dari prilaku pengguna internet di Indonesia, yang paling banyak media sosial yang digunakan adalah facebook mencapai 71,6 juta orang (54%). Instagram 19,9 juta orang (15%), youtube 14,5 juta orang (11%), google 7,9 juta orang (6%), tweeter 7,2 juta orang (5,5%), dan linkedin sebanyak 796 ribu (0,6%). Sebenarnya para Ulama sendiri, sangat faham bahwa dunia ini tidak pernah tidak berubah, sains dan teknologi pun berkembang terus. Karena yang tetap adalah perubahan itu sendiri. Maka dalam pelajaran akidah, Allah Yang Maha Menciptakan itulah yang qadim (dahulu tanpa permulaan) dan yang diciptakan adalah makhluk, dan makhluk itu berubah-ubah. Karena itu, apa yang harus disikapi dan lakukan oleh para Ulama, agar generasi millenial yang lahir setelah tahun 1980-an? Atau sebenarnya istilah “millenium” itu adalah hitungan satu masa periode seribu tahun, itu dihitung sebagai millenium. Jika dihitung tahun masehi sekarang 2018, berarti kita ini berada di millenium ke tiga masih agak awal. Namun konotasi millenial sekarang ini, identifikasi utamanya adalah perkembangan dan maraknya teknologi digital yang serba online, maka seolah-olah ketika kita mengatakan generasi millenial, adalah identik dengan generasi gadget, smartphone, online, dunia maya, yang sarat dengan media sosial. Para Ulama sebenarnya sudah mempersiapkan diri. Meskipun secara praktis, mereka ini lebih mempersiapkan bagaimana putra-putri atau cucu-cucu mereka memiliki kesiapan mental, keimanan, agama, dan ketaqwaan yang paripurna atau lengkap. Para Ulama berpedoman pada kaidah “al-muhafadhah ‘ala al-qadim al-shalih wa al-akhdzu bi l-jadid al-shalih”. Artinya “memelihara tatanan atau sesuatu yang lama yang baik dan mengambil tatanan atau sesuatu yang baru yang lebih baik”. Perkembangan teknologi gadget, smartphone, internet, digital, dengan segala macam media sosial, yang serba cepat namun di alam maya, adalah suatu keniscayaan. Dalam bahasa Ulama adalah sunnatuLlah. Karena perkembangan sains dan teknologi adalah perkembangan ilmu yang secara teologis, adalah anugrah Allah kepada manusia yang memiliki kecerdasan, kompetensi, dan keunggulan kompetitif untuk merekayasa teknologi. Menteri Agama RI Lukman Hakim Saefuddin hadir secara pribadi dan menyampaikan pidato kunci. Di antara hal penting yang disampaikan Menteri Agama adalah: 1). Dakwah inti atau ruhnya adalah mengajak kepada kebaikan, karena itu musti dilakukan dengan bijaksana, nasehat yang baik, dan diskusi yang  lebih baik (QS. Al-Nahl: 11). Dakwah tidak bisa dilakukan dengan cara kekerasan, apalagi yang justru menghadirkan kebencian. 2). Generasi millenial sekarang ini hidup di dua alam, yakni dunia nyata dan dunia maya. Sekarang ini di era belanja online termasuk go-pay ( tidak bermaksud menyebut nama perusahaan)  atau belanja makanan cepat saji melalui jasa jemput antar, cukup pencet-pencet keypad gadget atau smartphone di kamar sambil menontot putaran semi final atau lusa final sepakbola dunia, tahu-tahu dalam hitungan menit, makanan yang dipesan melalui handphone sudah bisa nyampai di depan pintu rumah. Karena itu, 3). Orang tua maupun anak-anak muda kita yang kita sebut dengan generasi millenial tersebut, agar tidak menerima limbah dunia maya dengan segala media sosialnya yang negatif, penuh tipu muslihat, bahkan kejahatan, perlu dikuasai, dikelola, ditaklukkan, agar jangan sampai generasi muda kita terkelahkan dengan berbagai situs, atau apapun namanya, yang dapat merusak masa depan mereka. Dunia maya sebenarnya “nyata adanya”. Sesugguhnya ia netral saja, ia bisa positif dan bisa juga negatif. Tergantung yang menggunakannya. Jika orang yang menggunakan memiliki fondasi dan dasar keimanan yang kuat, maka dunai maya dengan media sosial dan olienya, bisa digunakan untuk hal-hal yang positif. Akan tetapi jika tidak bisa dimanej dengan baik, potensi merusaknya juga besar. Masih maraknya pernikahan usia dini, akibat “kecelakaan” atau “MBA” atau “married by accident” sebagian di antaranya adalah karena kegagalan anak-anak muda memanej hati, fikiran, dan perasaannya, dalam  menggunakan gadget, smartphone, dan media sosial itu. Selain itu, dalam konteks substansi atau konten media sosial dan isu-isu keagamaan, meminjam pendapat Gus Mus, banyak dikuasai oleh orang-orang yang tidak faham agama secara  benar dan mendalam, alias ora dunung atau tidak paham, tetapi menguasai IT”. Maka mereka sering menawarkan berbagai macam informasi keagamaan menurut versi mereka, dan diduga banyak informasi yang mengajarkan teologi kekerasan, menghakimi, bahkan tidak jarang kemudian dengan mudah mengafirkan orang atau kelompok lain. Karena itu, para Ulama musti mampu “menguasai” dan “menaklukkan” “makhluk” yang bernama information technology (IT). Selain itu, nasehat KH Abdul Qoyyum (Gus Qoyyum) dari Lasem Rembang, para Ulama juga harus menambah komperensi dan kapasitas keilmuannya. Agar di dalam berdakwah bisa didengar, diperhatkan, dan bisa diikuti oleh generasi millenial. Perguruan Tinggi Islam bisa bekerjasama dengan ormas keagamaan Islam seperti Nahdlatul Ulama (NU), Muhammadiyah, dan ormas Islam lainnya, harus – dan bahkan wajib hukumnya – dapat menjadi leader dalam soal pemanfaatan dunia maya ini, untuk mencerdaskan anak-anak atau generasi muda millenial.  Karena sebenarnya Rasulullah saw pernah memberikan wanti-wanti atau alarm, bahwa anak-anak kita ini lahir di zaman atau era yang sudah berbeda, maka sudah barang tentu, harus dipersiapkan dengan lebih baik. Sekarang ini, anak-anak masih sangat muda, usia belum masuk seklah taman kanak-kanak, mereka sudah terampil bermain smartphone. Maka wajar apabila ada organisasi badan dunia, mengatakan bahwa bermain smartphone termasuk alat yang bisa menjadikan kecanduan atau adiktif. Karena itu, lagi-lahgi orang tua dan lingkungan keluarga menjadi pendidik dan pengasuh utama untuk membekali pemahaman dan sekaligus mengawal mereka, agar mereka kelak menjadi generasi yang melek gadget, smartphone, dan dunia maya, namun bisa lebih banyak mengambil manfaatnya, guna menambah pengetahuan, berbisnis, bersilaturrahim, dan bertukar ilmu, dan mampu meninggalkan yang negatif. Generasi muda millenial adalah milik kita. Sebagai orang tua, tokoh masyarakat, tokoh agama, dan ulama, berkewajiban untuk mendidik, membesarkan, dan menanamkan mereka akidah dan beragama (Islam) secara moderat, tasamuh, bersaudara, namun tidak kehilangan prinsip, akidah, dan khithah perjuangan untuk melahirkan umat yang terbaik atau khaira ummah. Allah a’lam bi sh-shawab. Wassalamualaikum wrwb. Best Wetern Papilio Hotel, Surabaya, 12/7/2018.

Read More »

MENYIAPKAN GENERASI BERKARAKTER DAN BERTAQWA DARI KELUARGA

Assalamualaikum wrwb. AlhamduliLlah wa syukru liLlah, segala puji dan syukur hanya milik Allah. Marilah kita terus ungkapkan puji dan syukur kita kepada Allah. Hanya karena anugrah dan kasih sayang Allah semata, kita dalam keadaan sehat afiat dan dapat melaksanakan aktifitas dengan lancar, tanpa halangan apapun. Semoga bermakna ibadah karena kita menjalankannya sebagai pengabdian kita kepada-Nya. Shalawat dan salam mari kita …

Read More »

MENANTI “KEMAJUAN PWNU JAWA TENGAH” LIMA TAHUN KE DEPAN

Assalamualaikum wrwb. Marilah kita mensyukuri anugrah dan karunia Allah. Hanya karena kasih sayang dan pertolongan Allah semata, kita sehat afiat dan dapat melaksanakan aktifitas kita dengan baik. Semoga kita tidak lupa meniatkannya untuk pengabdian kita kepada Allah, sehingga hidup kita lebih bermakna bagi masa depan kita. Shalawat dan salam mari kita senandungkan untuk Baginda Rasulullah Muhammad saw, keluarga, sahabat, dan pengikut yang istiqamah mencintai dan meneladani beliau. Semoga semua urusan kita dimudahkan oleh Allah dan kelak di akhirat kita mendapat perlindungan syafaat beliau. Hari ini dan besok, 7-8 Juli 2018 Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah menggelar gawe besar lima tahunan, yakni Konferensi Wilayah di Pesantren Miftahul Huda, Ngroto, Gubug, Grobogan. Acara Konferwil yang isu utamanya lebih menonjol pada memilih Rois Syuriyah dan Ketua Tanfidziyah PWNU Jawa Tengah ini, mengusung tema yang sangat strategis “Meneguhkan Kemandirian NU Jawa Tengah Menyongsong se-Abad NU”. Sebagai organisasi kemasyarakatan Islam dengan massa cukup besar berbasis pesantren yang rata-rata sudah memiliki madrasah/sekolah formal, bahkan sebagian ada Ma’had ‘Alynya, setara perguruan tinggi, maka pilihan tema tersebut, musti dipersiapkan pikiran-pikiran baru, modern, strategis, guna membekali Rois dan Ketua terpilih. Jangan sampai acara konferwil lebih kuat tarik menarik nuansa politiknya, katimbang membahas program kerja, pemancangan tujuan dan target organisasi lima tahun ke depan, agar kemandirian NU dapat diwujudkan dengan memiliki banyak usaha dan sarana perekonomian untuk memandirikan warga NU. NU adalah pesantren “pesantren besar” dan pesantren adalah perwujudan NU dengan wajah dan model menjaga tradisi keberagamaan di Indonesia. Ketika NU mengarusutamakan term Islam Nusantara sempat “menggegerkan” media sosial di negeri ini. Bahkan ada “tokoh PBNU” yang sempat mengatakan bahwa Islam yang benar adalah Islam Nusantara, bukan Islam Arab. Bahkan dikatakan Islam Arab itu “Islam penjajah”.  Pendapat ini sempat mengundang “keprihatinan” banyak pihak, termasuk sesepuh KH. Maemoen Zubair, pimpinan pondok pesantren Al-Anwar Rembang, pun menasehati agar tidak “mencaci” Arab. Neraka!.  Sementara di satu sisi, ada juga muballighat celebriti yang setiap pagi muncul di TV Swasta, sempat mengomentari, “tidak ada Islam Nusantara, Islam Nusantara coret”.  Namun akhirnya secara terbuka juga menyampaikan permohonan maafnya. NU merupakan organisasi yang mengedepankan ajaran Islam moderat (wasathiyah), keseimbangan (tawazun), keadilan (‘adalah), persaudaraan (ukhuwwah nahdiyah, Islamiyah, ukhuwwah wathaniyah, dan ukhuwah basyariyah) meskipun dalam praktiknya tidak mudah dilaksanakan. Karena itu, dalam politik kerakyatan dan kebangsaan, para Ulama NU lebih mengedepankan bahwa NKRI Harga Mati, dan Pancasila adalah final. Ini yang sering menjadi sasaran “kemarahan” dan “pembulian” orang-orang yang kurang atau tidak mau memahami model dan mainset warga dan tokoh NU. Kita hampir dapat menemukan “kemarahan mereka” di media sosial, ketika ada berbagai masalah muncul di negara ini. Fokus Menyemai Wirausahawan Muda Sekjen PBNU Helmy Faisal Zaini, NU sudah saatnya fokus pada pemberdayaan ekonomi. Menggarisbawahi gagasan tersebut, sudah saatnya PWNU Jawa Tengah memelopori usaha secara strategis dan konseptual tentang bagaiana menyemai wirausahawan muda. Boleh jadi terasa aneh dan terlambat, akan tetapi bagi saya sebagai “warga NU yang pernah menjadi pejabat struktural di PWNU Jawa Tengah” banyak menyimpan keinginan yang mudah-mudahan sudah atau akan diprogramkan oleh pengurus terpilih, demi memberdayakan dan terwujudnya kemandirian ekonomi umat. Di era digitalisasi dan financial technology (fintech) seperti sekarang  ini, sebenarnya banyak peluang dan kesempatan bisa dimanfaatkan dan dikelola melalui jejaring organisasi. Saya yakin banyak warga NU yang secara pribadi-pribadi atau personal, banyak memiliki usaha dan menjadi pebisnis yang sukses. Sayangnya, ini belum tergarap secara serius secara organisasi, sehingga hasilnya pun kurang maksimal. Ada beberapa hal yang perlu sentuhan “politik ekonomi kerakyatan” agar berdampak secara egnifikan. Pertama, sentuhan pada tataran teologis. Rasulullah saw adalah sosok yang sejak masa remaja sudah melakukan usaha untuk kemandirian ekonominya. Usaha dagang pun dilakukan. Meskipun mungkin dalam bahasa sekarang bisa dikatakan sebagai “makelar” atau simsar” karena, beliau berdagang ke Syam atau Damaskus adalah membawa dagangan Juragan Besar Siti Khadijah. Karena kesuksesan Muhammad muda, dengan keterampilan dan kejujurannya itu, Muhammad muda sudah dikenal sebagai orang yang jujur. Dari sinilah gelar “al-Amin” itu disematkan pada diri beliau. Kedua, Rasulullah saw menganjurkan baik secara riil maupun secara agama. Secara riil, beliau selain memberi contoh, juga menegaskan: “’Alaikum bi t-tijarah fa inna fiihaa tis’atu a’syari r-rizqi” artinya “berdaganglah kamu sekalian, karena sesungguhnya dalam berdagang itulah sembilan persepuluh (9/10) rizqi”.  Secara agama, beliau memposisikan para pedagang yang jujur dan benar (al-taajir al-shaduuq) akan menempati kedudukan setara dengan para pejuang yang mati syahid, dan para Nabi, dan orang-orang yang shalih. Ketiga, PWNU dapat memfasilitasi warga NU perlu banyak menjadi

Read More »

RASUAH: UJIAN “BERAT” TANAH RENCONG DAN SERAMBI MEKAH

Assalamualaikum wrwb. AlhamduliLlah wa syukru liLlah, mari kita ungkapkan syukur kita kepada Allah ‘Azza wa Jalla. Hanya atas limpahan anugrah dan kasih sayang Allah semata, kita sehat afiat dan dapat melaksanakan aktifitas kita. Mari kita niatkan ibadah semata karena Allah, agar pahala akhirat kita dapat dan dunianya kita beruntung dan mendapatkan kebahagiaan. Shalawat dan salam mari kita senandungkan untuk baginda Rasulullah saw, keluarga, sahabat, dan para pengikut yang istiqamah mencintai dan meneladani beliau. Semoga semua urusan kita diberi kemudahan oleh Allah, dan kelak di akhirat kita mendapatkan perlindungan dan syafaat beliau. Allaahumma shalli ‘alaa sayyidinaa Muhammad saw. Wa barik alaihi wa ‘alaa aalihi wa ashhaabih. Berita terbaru detiknews adalah terjaringnya Operasi Tangkap Tangan (OTT) gubernur Aceh Darussalam (IY) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Selasa, 3/7/2018. Detiknews merilis berita tersebut Rabu, dinihari 4/7/2018 jam 01.03. Selain itu ada satu kepala daerah kabupaten, dan beberapa orang ikut terjaring OTT tersebut. Media TV menyebutnya, karena kasus “Rasuah di Serambi Mekah”. OTT ini tentu menjadi “tamparan” keras dan “pembelajaran” bagi para leluhur Tanah Rencong, Serambi Mekah, dan Provinsi yang mendapatkan otonomi khusus, dan sudah menjalankan syariah Islam termasuk di dalamnya hukum pidana Islam. Juga seluruh umat Islam Indonesia. Mengapa disebut tanah Rencong? Startkampus.net menyebutkan, Rencong (Bahasa Aceh : Rintjong) adalah senjata tradisional milik Suku Aceh. Rencong juga disebut sebagai simbol identitas diri, keberanian, dan ketangguhan Suku Aceh. Rencong Aceh memiliki bentuk seperti huruf (L) atau lebih tepat seperti tulisan kaligrafi “Bismillah”. Rencong termasuk dalam kategori dagger atau belati (bukan pisau atau pedang). Itu semua karena ada senjata khas Aceh sebagai lambang serta simbol Aceh. Rencong ini digunakan oleh beberapa pejuang Aceh dalam melawan penjajahan, bukan sekedar pejuang saja yang menggunakan rencong namun juga raja-raja serta golongan bangsawan di Aceh. Rencong diselipkan di pinggang sisi depan sebagai simbol sifat dan sikap ksatria, dan siap bertempur sampai darah penghabisan. Rencong selain simbol kebesaran para bangsawan, merupakan lambang keberanian para pejuang dan rakyat Aceh di masa perjuangan. Keberadaan rencong sebagai simbol keberanian dan kepahlawanan masyarakat Aceh terlihat bahwa hampir setiap pejuang Aceh, membekali dirinya dengan rencong sebagai alat pertahanan diri (ibid). Sebagai provinsi yang menurut regulasi menjalankan syariah idealnya, semua komponen masyarakat baik Ulama, Umara’, dan Mahkamah Syariah bersama-sama menjaga dan menjalankan semua kegiatan berbasis pada syariah Islam. Aceh yang juga “mengidentifikasi diri” sebagai Serambi Mekah, juga mendadak prihatin, sedih, galau, dan “berkabung”  akibat OTT KPK terhadap pemimpinnya tersandung rasuah tersebut. Negeri Aceh sejak abad ke 15 M mendapat gelar yang sangat terhormat dari umat Islam nusantara. Negeri ini dijuluki “Serambi Makkah” sebuah gelar yang penuh nuansa keagamaan, keimanan, dan ketaqwaan. Menurut Zaenal mengutip pakar sejarawan (abulyatama.ac.id) ada 5 sebab mengapa Aceh menyandang gelar mulia itu. Pertama, Aceh merupakan daerah pertama Islam masuk di Nusantara, tepatnya di kawasan pantai Timur, Peureulak, dan Pasai. Dari Aceh inilah, Islam berkembang sangat cepat ke seluruh nusantara, bahkan  sampai ke Philipina. Para mubaligh Aceh meninggalkan kampung halaman untuk menyebarkan agama Allah. Empat orang di antaranya, adalah  Walisongo yang menyebarkan Islam ke Jawa, berasal dari Aceh, yakni Maulana Malik Ibrahim, Sunan Ampel, Syarif Hidayatullah, dan Syeikh Siti Jenar. Kedua, Aceh pernah menjadi kiblat ilmu pengetahuan di Nusantara, yakni adanya Jami’ah Baiturrahman (Universitas Baiturrahman) dengan berbagai fakultas. Para mahasiswa datang dari berbagai penjuru dunia, dari Turki, Palestina, India, Bangladesh, Pattani, Mindanau, Malaya, Brunei Darussalam, dan Makassar, menuntut ilmu di Aceh. Ketiga, Kerajaan Aceh Darussalam pernah mendapat pengakuan dari Syarif Makkah atas nama Khalifah Islam di Turki bahwa Kerajaan Aceh adalah “pelindung” kerajaan-kerajaan Islam lainnya di Nusantara. Karena itu seluruh sultan-sultan nusantara mengakui Sulatan Aceh sebagai “payung” mereka dalam menjalankan tugas kerajaan. Keempat, daerah Aceh pernah menjadi pangkalan/pelabuhan Haji untuk seluruh nusantara. Orang-orang muslim nusantara yang naik haji ke Makkah dengan kapal laut, sebelum mengarungi Samudra Hindia menghabiskan waktu sampai enam bulan di Bandar Aceh Darussalam. Kampung-kampung sekitar Pelanggahan sekarang, dahulu  menjadi tempat persinggahan jamaah haji. Kelima, banyak persamaan antara Aceh (saat itu) dengan Makkah, sama-sama Islam, bermazhab Syafi’i, berbudaya Islam, berbusan Islam, berhiburan Islam, dan berhukum dengan hukum Islam. Seluruh penduduk Makkah beragama Islam dan seluruh penduduk Aceh juga Islam. Orang Aceh masuk dalam agama Islam secara kaffah (totalitas), tidak ada campur aduk antara adat kebiasaan dengan ajaran Islam, tetapi kalau sekarang sudah mulai memudar. Saudaraku, ujian dan cobaan akan terus datang dari berbagai arah. Karena itu, meskipun kata Mendagri, sudah diingatkan, manusia ketika sedang lupa atau karena lagi “didera” sifat dan sikap “hubbu d-dunya wa l-jah” atau “cinta harta dan kedudukan atau pangkat”, maka ia lupa segalanya, termasuk menghalalkan berbagai cara. Padahal, sebagai orang kecil dan awam, melihat jabatan gubernur, gaji dan fasilitas jabatannya, tentulah sangat berlebih dibanding dengan kebutuhan riil sehati-hari. Nyatanya, saat pilkada serentak kemarin di 171 daerah dan 17 provinsi, pertarungan untuk mendapatkan “kursi gubernur” demikian seru dan cukup dramatik. Bahkan lembaga poling pun, juga terkena limbahnya, akibat hasil poling mereka di beberapa daerah yang ternyata selisih jauh dari hasil hitung cepat dan hitungan manual, meski yang terakhir ini masih ada yanng belum selesai di KPU. Sauaraku, rasuah, money politik, “mahar politik”, serangan fajar, serangan dluha, serangan TPS adalah berbagai peristilahan “baru” yang muncul, sebagai akibat dan praktik politik yang cenderung mahal. Ada “modus yang salah” dari kerjasama “simbiotik-mutualistik” untuk saling memasang perangkap, laksana hukum pasar ekonomi, “kamu jual saya beli” atau “ada tawaran dan permintaan”. Bahkan ada banyak terpajang backdrop atau spanduk yang bunyinya pun terang-teranga, “kami siap menerima serangan fajar”. Ini masih diperburuk lagi dengan beberapa daerah yang pasangan calonnya tunggal dan didukung oleh semua partai politik yang ada, namun dalam pilkada serentak yang lalu, dikalahkan oleh kotak kosong. Ironis memang! Bagi para pemimpin dan bijak bestari negeri ini, soal rasuah, money politik, mahar politik, serangan fajar, dan segala macam istilah baru dimuncukkan untuk tujuan “menghalalkan” segala cara untuk meraih kursi dan jabatan politik, pada akhirnya dapat dipastikan, berakibat pelaksanaan jabatan akan sulit dan tidak mudah dilaksanakan sesuai kebenaran agama dan undang-undang. Apalagi biaya dan ongkos demokrasi langsung, memang sangat-sangat mahal. Semoga kasus OTT KPK di tanah rencong Aceh dan serambi Mekah ini menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi semua. Ini adalah ujian besar yang harus menjadi bahan renungan dan muhasabah bagi seluruh bangsa Indonesia. Sebagai bangsa besar, dengan warga negara terbesar ke empat dunia, dan umat Islam terbesar dunia, ini peringatan dari Allah ‘Azza wa Jalla. Manusia memang tempatnya khilaf, salah, dan lupa. Alla’lam bi sh-shawab. Ngaliyan Semarang, 3/7/2018.

Read More »

KULTUS INDIVIDU, IDOLA, DAN IRASIONALITAS POLITIK DAN SEPAK BOLA

Assalamualaikum wrwb. Alhamdulillah wa sy-syukru liLlah. Segala puji dan syukur hanya milik Allah, mari kita sebagai hamba-Nya mengungkapkan puji dan syukur kita, semoga Allah akan menambahkan anugrah dan kenikmatan-Nya pada kita. Shalawat dan salam mari kita senandungkan untuk baginda Rasulullah Muhammad saw, keluarga, putra-putri beliau, para sahabat dan pengikut yang istiqamah mencintai dan meneladani beliau. Semoga semua urusan kita dimudahkan oleh Allah dan kelak di akhirat kita mendapatkan syafaat beliau. Saudaraku, putaran piala dunia sepakbola memang baru memasuki 16 besar. Prancis vs Argentina, Urugay vs Portugal, Spanyol vs Rusia, Kroasia vs Denmark, Brasil vs Meksiko, Belgia vs Jepang, Swedia vs Siwss, dan Kolombia vs Inggris. Mengikuti “pertarungan” para penonton di media sosial, meskipun saya tidak termasuk yang “maniak menonton bola” tetapi menyimak “pertarungan” dan “perkelahian” para penonton pun cukup seru. Sepertinya para penonton dengan idola dan bahkan pengkultusan “jagoannya” masing-masing pun tidak terhindarkan. Dan ini dialami oleh siapapun tidak memandang usia. Secara umum timbulnya “idolanisasi” figur atau sosok pemain, memang membutuhkan waktu yang panjang. Taruhlah pada putaran piala dunia sepak bola ini, ada dua sosok yang kebanjiran “idolanisasi” yakni Cristiano Renaldo dan Lionel Messi, meskipun akhirnya menyisakan banyak kekecewaaan para pengidola di jagad Indonesia, karena harus “terusir” dari Piala Dunia 2018. Ada postingan yang menarik masuk ke WA saya, anak-anak yang “marah-marah” sambil menangis cenderung histeris, “memarahi” Ronaldo yang baginya tinggal mencetak gol, tapi gagal. Sementara para pengidola yang dewasa, karena “keterampilannya” mengcroping dan mengedit gambar, dua sosok “idola” mereka, digambarkan sebagai dua sosok yang harus pulang kampung, dengan tampilan mulai dari gambar memanggul tas dan bawaan masing-masing. Messi dan Ronaldo “mudik bareng” karena timnya sama-sama kalah. Ada Messi mengenakan sarung. Sementara Ronaldo dan Messi digambar dengan pose menuntun sepeda ontel, “jualan siomey”. Ada juga gambar Messi yang lagi beternak bebek. Tidak ketinggalan Kyai Saridin pun ikut kecewa dengan para bintang tersebut. Apakah kekecewaaan penonton dan “supporter” yang sesunggunya secara kebangsaan tidak ada, karena tim Indonesia memang belum mendapat “kelas” masuk di putaran 36 besar, apalagi 16 besar, salah? Mengapa para penonton begitu “dramatis” bahkan ada yang “histeris” dalam mendukung bintang yang diidolakan mereka? Bahkan ada yang mengatakan, pitaran Piala Dunia 2018 kali ini sudah kehilangan “greget” dan pamor, karena pemain yang diidolakan atau bahkan “dikultus-individukan” sudah tumbang dan pulang kampung? Saudaraku, apakah munculnya sikap “idolanisasi” ini mendadak atau terbangun dalam proses waktu yang panjang dan lama? Jawabannya, tampaknya memang membutuhkan waktu yang lama. Kalau idolanisasi ini diarahkan kepada tim boleh jadi masih wajar, itupun jika terkait dengan soal adanya hubungan psikologis antara penonton dan negara dan/atau pemainnya? Dalam waktu yang sama, perhelatan pemilu kepala daerah (pilkada) serentak di 171 daerah di Indonesia tanggal 27 Juni 2018 juga menyisakan berbagai kejutan, kekecewaan, dan sekaligus harapan baru bagi mereka merasa tidak mendapatkan “nilai tambah apapun” selama lima tahun berjalan dari gaya dan kepemimpinan para petahana. Peta politik yang menggambarkan 2018 ini pilkada serengak serasa pilpres di 2019, pun mengalami pergeseran. Berbagai analisis pun bermunculan. Ada yang memposisikan berhadap-hadapan antara RI-1 dengan Partai Politik pengusungnya, yang spekulasinya RI-1 yang sudah dideklarasikan “pencalonannya” pada pilpres 2019 pun, membuat “route dan skema baru” koalisi dan kemitraaan parpol, akibat Parpol pengusung ini jagonya bertumbangan di berbagai daerah. Sepertinya antara politik di Indonesia dan sepakbola dunia ini, “menggelinding” seperti bola bundar yang kadang bisa liar, tak terprediksikan dengan akurat, dan para “jagoan dan idola” pun yang biasanya dielu-elukan, belakangan menjadi sasaran “ejekan dan cacian”, sebagaimana illustrasi gambar yang diposting di berbagai media sosialt ersebut. Saudaraku, politik dan sepak bola tampaknya punya sisi “irasionalitas” bagi para penonton dan pengidola figur dan sosok yang diidolakan. Boleh jadi ini yang dinasehatkan oleh Al-Qur’an surat Al-Baqarah: 216, yang nengganbarkan tentang “kewajiban perang waktu itu”. Tetapi yang lebih penting adalah pelajaran “jangan membenci sesuatu (berlebihan) boleh jadi itu akan baik buat kita, demikian juga sebaliknya, jangan mencintai sesuatu (berlebihan), boleh jadi yang dicintai berlebihan itu sesungguhnya tidak baik bagi kita”. Dalam berpolitik juga demikian. Hukum sejarah yang akan berjalan sebagai sunnatuLlah. Kekuasaan itu milik Allah, diberikan kepada yang dikehendaki-Nya. Ada yang dengan “keangkuhannya” dan sudah menebar sikap intoleransinya akibat kepongahannya dalam kekuasaan itu, akhirnya rakyat cenderung melawan dan “menjatuhkannya” secara demokratis. Karena ketika ada seorang “gubernur” yang mestinya harus memposisikan diri sebagai “gubernurnya rakyat” ia menampakkan diri sebagai gubernur golongan atau suku tertentu, dan cenderung menghasut rakyat untuk merusak sendi-sendi dan nilai-nilai keharmonisan dan persatuan, maka Tuhan pun melalui rakyat “menistakan”-nya. Dalam perspektif inilah, adagium “suara rakyat suara Tuhan” atau “fox populi fox dei” itu menampakkan wujudnya. Seorang pemimpin mestinya mengayomi, melindungi, dan menjaga kehormatan semua rakyatnya. Tidak malah sebaliknya, memprovokasi, menganggap saudaranya yang sudah bertahun-tahun hidup berdampingan dianggap sebagai “penjajah” dan ini akan sangat membahayakan persatuan, kesatuan, dan kerukunan bangsa. Al-Qur’an mengintrodusir teori “mudawalah” seperti berikut:   إِن يَمْسَسْكُمْ قَرْحٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْحٌ مِّثْلُهُ ۚ وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَيَتَّخِذَ مِنكُمْ شُهَدَاءَ ۗ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ   “Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaaan dan kehancuran) itu akami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang berjman (dengan orang-orang kafir) supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada’. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim” (QS. Ali Imran: 140). Saudaraku, marilah kita ambil pelajaran perharga dari politik dan sepak bola. Bola itu sendiri bundar. Giliran perputarannya merata. Yang di atas juga pernah di bawah. Bagi yang idolanya kalah, biasa saja. Boleh jadi karena itu, Rasulullah saw menghindarkan diri dari pengkultusan individu, bahkan beliau digambar saja tidak berkenan. Ini bedanya dengan kita, termasuk yang menulis ini, masih sering tampil “narsis” dan mengunggah gambarnya, apalagi jika tampil di even yang “memamerkan diri” bahwa dirinya penting, yang sesungguhnya ia sadar bahwa kebiasaan tersebut, bisa menghadirkan komentar positif dan negatif sekaligus. Tetapi sebagai manusia biasa memang sah-sah saja, ingin tampil dan ingin dikenal. Sementara orang-orang hebat yang sudah sangat dikemal, justru ingin menhembunyikan diri dari keramaian, karena ia sudah capek dalam berbagai keramaian itu. Kita kembalikan pada diri kita masing-masing, semoga Allah memilihkan yang rasional dan kita tidak terlalu sentimental apalagi emosional dalam kekecewaan pada idola atau sosok yang kita idolakan. Allah a’lam bi sh-shawab. Wassalamualaikum wrwb. Ngaliyan Semarang, 2/7/2018.  

Read More »