Home / Ahmad Rofiq

Ahmad Rofiq

MA’HAD ‘ALY TBS: MENYEMAI AHLI FALAK YANG ASTRONOM

Assalamualaikum wrwb. Al-hamdu liLlah wa sy-syukru liLlah. Segala puji dan syukur hanya milik Allah. Marilah kita syukuri anugrah dan pertolongan Allah, hanya karena dengan kasih sayang dan pertolongan Allah kita sehat afiat dan dapat melaksanakan aktivitas kita hari ini. Shalawat dan salam mari kita senandungkan pada Baginda Rasulullah Muhammad saw, keluarga, sahabat, dan pengikut yang setia dan istiqamah meneadani beliau.  Semoga semua urusan kita diberi kemudahan oleh Allah dan kelak di akhirat kita mendapat syafaat beliau. Saudaraku, kemarin Sabtu, 20 Rajab 1439 H bertepatan dengan 7/4/2018 M saya mendapat kehormatan untuk ikut menyaksikan peyerahan Surat Keputusan Dirjen Pendidikan Islam, oleh Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren, tentang persetujuan Pesantren TBS (Tasywiquth Thullab Salafiyah) sebagai penyelenggara Program Pendidikan Ma’had ‘Aly. Nama TBS – memang unik – karena kepanjangannya “tidak simetris” karena T diambil dari huruf “ta” dari kata “tasywiq” dan B diambil huruf terakhir kata “thullab” bentuk jama’ dari kata “thalib” yang artinya murid, siswa, atau peserta didik dalam bahasa sekarang. Seingat saya, saat saya masih menjadi “santri” huruf S itu singkatan dari kata “school” yang artinya sekolah atau madrasah. Dalam perjalanannya, huruf S ini diambil dari huruf “sin” dari kata salafiyah, yang artinya madrasah. Kata “Tasywiqu th-Thullab Salafiyah” artinya “Bronto – atau intellectual curiousity– nya Santri yang berpendidikan Salafiyah”. Salafiyah juga dalam penggunaan keseharian berbeda dengan “Salafi”.  TBS merancang dan mengelola pendidikan meskipun pada dasarnya adalah madrasah formal atau klasikal, namun desain kurikulum dan tata kelolanya, mengikuti model pondok pesantren. Saya sendiri, belajar di TBS ini selama “tujuh” tahun dengan sistem dan model yang unik juga. Setelah lulus SD dan MI di Kampung, didaftarkan di TBS. Test kemampuan dimulai dengan materi test kelas empat  MI, hari itu juga diumumkan. Besok paginya, test kemampuan untuk kelas lima, siangnya langsung diumumkan. Berarti lolos kelas 5. Besok paginya diikutkan test kemampuan kelas enam, sayang belum beruntung. Akhirnya “harus” mengikuti pelajaran dari kelas lima. Setelah satu semester, dievaluasi, dan ini yang menarik, saya diperintahkan untuk “naik kelas” di pertengahan tahun, ke kelas enam. Pendek cerita, al-hamdu liLlah, saya dinyatakan mampu melewati kelas enam MI TBS dan lulus dengan mendapat peringkat satu. Saya menerima hadiah dan senang sekali, yakni kitab “Riyadlu sh-Shalihin” dan “Sarung” yang hingga kini tidak terlupakan. Madrasah Tsanawiyah dan Aliyah saya selesaikan secara normal enam tahun. Namanya juga Salafiyah, kurikulumnya, dari MI ilmu nahwunya belajar Ajrumiyah – terkenalnya Jurumiyah  – dan ‘Imrithy. Pada Tsanawiyah imu nahwu sudah harus menghafal nadham “Alfiyah” atau seribu nadham yang ditulis oleh Imam Ibnu Malik. Di Madrasah Aiyah, ilmu nahwu sudah menggunakan Syarah atau Komentar atas Alfiyah Ibn Malik, yaitu Ibnu ‘Aqil. Saya tidak sebutkan semuanya, karena dengan kitab-kitab yang menjadi maraji’ pembelajaran ilmu Nahwu tersebut, sudah terbayang model dan sistem pendidikannya, dan seperti apa lulusannya.  Maaf, ini bukan kalimat “kesombongan” karena insyaa Allah, saya tidak ada potongan “sombong”, apalagi saya sadar ilmu saya sangat tidak seberapa. Saudaraku, Ma’had ‘Aly TBS menurut data Direktorat PD Pontren Kementerian Agama adalah yang ke 27, dan memilih spesialisasi atau takhashshush Ilmu Falak. Maka, selain penyerahan SK, juga digelar Halaqah Falakiyah dengan tagline “Merawat Tradisi Menebar Innovasi”. Selain karena alasan Ilmu Falak selama ini makin “langka” peminatnya. Bahkan Pascasarjana UIN Walisongo Semarang, sejak ada program Beasiswa 5.000 Doktor di Kementerian Agama, distingsinya adalah menyiapkan Doktor Ilmu Falak. Bahkan di tahun 2017, hanya terisi 7 mahasiswa. Untung saja Pascasarjana UIN Walisongo membuka konsentrasi baru Manajemen Halal dan Hukum Keluarga, jadinya “kuotanya” terpenuhi. Ma’had ‘Aly TBS juga pada saatnya akan menyuplai calon mahasiswa Pascasarjana UIN Walisongo tentu kalau sudah meluluskan. Pada saat saya masih di MTs, TBS sudah mengajarkan ilmu Falak dan di antaranya  mengoperasikan rubu’ mujayyab. Di TBS sangat dikenal KH Turaihan Ajhury asy-Syarafy al-Falaky, ahli falak sangat terkenal di jagad Indonesia, terutama kalender atau almanak Menara Kudus yang khas. Juga ada KH Abdul Jalil, dan masih ada beberapa ahli falak lainnya. Sebagai alumnus TBS, tidak ada kata lain kecuali mengapresiasi dan menyambut positif terselenggaranya Ma’had ‘Aly TBS ini. Kebetulan saya masih diamanati sebagai Direktur Pascasarjana UIN Walisongo, yang mengelola program doktor ilmu falak, kehadiran Ma’had ‘Aly bisa menjaid mitra. Memang bagi program S1 Ilmu Falak  Fakultas Syariah dan Hukum, bisa saja ditafsiri sebagai “pesaing baru”, apalagi dengan basik yang berbeda. UIN basiknya lebih variatif, sementara di TBS rasanya “wajib” berbasis pesantren. Maka tafsirnya, musti dengan kompromi atau “al-jam’u wa t-taufiq” atau menyatukan dan mengompromikan. Dalam dunia bisnis, suatu “produk” semakin banyak produsen atau yang menjajakan, maka produk tersebut adalah produk yang menjadi kebutuhan penting. Karena itu, tidak perlu ada komentar yang tidak perlu, karena dunia pendidikan apalagi untuk menyiapkan ahli falak di dunia Indonesia ini, masih sangat diperlukan. Kalau ada pertanyaan, apakah setelah ada lulusan Ma’had ‘Aly TBS yang ahli falak rasa astrnom, apakah kemudian tidak ada lagi perbedaan dalam penentuan awal Ramadlan, awal Syawwal, dan awal Dzulhijah? Ini pertanyaan kritis tetapi jawabnya tidak mudah. Karena ini seperti pertanyaan maaf, “apakah tambahnya lulusan akpol, akmil, dan sarjana lainnya, akan berkorelasi menurunkan angka kriminalitas, gerakan separatis, atau problematika sosial lainnya”? Soal penentuan awal bulan Qamariyah, di Indonesia ini, tampak indahnya justru karena ada perbedaan itu. Mengapa, karena “instrumen test” kematangan berdemokrasi dan bertoleransi tampak matang dengan perbedaan itu. Dalam soal ibadah dan internal sesama kaum Muslim saja, bisa berjalan dengan baik, apalagi dengan penganut agama lain. Tentu ini, harus difahami dan dimaknai secara cerdas. Karena meskipun dalilnya sama, Al-Qur’an dan Sunnah yang dijadikan sumber dan rujukan sama, namun metode pemahamannya berbeda, akan menghasilkan rumusan atau formulasi hukum yang berbeda. Apalagi jika sudah ada pertimbangan di luar akademik dan keagamaan, maka tentu akan lebih variatif lagi. MUI sudah mensosialisasikan kaidah yang sangat dikenal, “hukm al-hakim ilzam wa yarfa’u l-khilaf” artinya “putusan hukum pemerintah itu mengikat dan menghilangkan perbedaan pendapat”. Itu teorinya, namun dalam kenyataannya, dengan dalih soal keyakinan karena terkait dengan amaliyah keagamaan, maka pemerintah juga tidak bisa memaksakan kehendaknya. Karena itu, tidak ada pilihan lain, kecuali merawat dan memelihara perbedaan tersebut, agar tetap menjadi rahmat dan kasih sayang. Yang terakhir ini pun, didasari kaidah selain “ikhtilafu ummati rahmah” artinya “perbedaan pedapat ummatku adalah kasih sayang”, juga ada kaidah “man lam yasyumma raihata l-khilaf lam yasyumma raihata l-fiqh” artinya “barang siapa tidak mampu mencium aroma perbedaan pendapat, berarti ia tidak mampu mencium aroma fiqh”. Yang terpenting, bagaimana kita mampu melakukan “literasi” dan mendewasakan umat kita, agar makin terbiasa dan terbudaya dengan perbedaan, sehingga kesimpulannya adalah “sepakat dalam perbedaan” atau “berbeda dengan kesepakatan”. Selamat Ma’had ‘Aly TBS, almamaterku, semoga Allah senantiasa melapangkan jalan “rizqimu” dan menggelar keberkahan padamu, untuk menyiapkan generasi Ahli Falak Rasa Astronom, atau Astronom yang Ahli Agama”. Selamat “merawat tradisi dan menebar innovasi”. Tekadmu dan kerja kerasmu, ditunggu umat. Jadilah yang terbaik dan paling member banyak manfaat. Sudah saatnya dari pondok pesantren, yang akan menjadi leader bangsa ini di masa depan. Allah a’lam bi sh-shawab. Wassalamualaikjm wrwb. Ngaliyan Semarang, 8/4/2018.

Read More »

MILAD UIN WALISONGO KE-48 : PEMUDA, DAN PENGUATAN KEBANGSAAN

Assalamualaikum wrwb. Segala puji dan syukur hanya milik Allah. Mari kita ungkapkan syukur kita dengan melakukan muhasabah atau instrospeksi diri. Terlebih sebagai sivitas akademika UIN Walisongo yang Allah kehendaki kampusnya berada Semarang Jawa Tengah. Nama besar “Walisongo” perlu terus dijadikan sebagai inspirasi untuk mengungkit dan mengangkat intellectual curiousity untuk terus berkarya dan berkontribusi besar bagi negara dan bangsa Indonesia. Di …

Read More »

KALA SESEORANG “MEMANEN KEHINAAN” DARI JABATANNYA

Assalamualaikum wrwb.       Mari kita ungkapkan puji dan syukur kita ke hadirat Allah ‘Azza wa Jalla. Hanya atas anugrah dan pertolongan-Nya kita sehat afiat dan dapat menjalankan aktifitas kita dengan nyaman. Shalawat dan salam mari kita senandungkan pada Baginda Rasulullah saw,  keluarga, sahabat,  dan para pengikut yang mencintai beliau. Semoga semua urusan kita dimudahkan oleh Allah, dan di …

Read More »

MENSYUKURI ULTAH KE-48 UIN “WALISONGO” MERASAKAN NIKMATNYA ZIARAH WALISONGO

Assalamualaikum wrwb.       Segala puji dan syukur hanya milik Allah. Mari kita lahirkan syukur kita kepada Allah. Hanya karena anugrah dan karunia-Nya kita sehat afiat dan dapat melaksanakan aktifitas kita,  semoga bernilai ibadah. Shalawat dan salam mari kita senandungkan untuk Baginda Rasulullah Muhammad saw, keluarga, sahabat,  dan pengikut yang komitmen meneladani beliau. Semoga kemudahan dan keberkahan senantiasa menyelimuti …

Read More »

STUNTING, GENERASI EMAS, DAN PROGRAM KKBBK

Hari ini Rabu, 22/3/2018 saya mendapat kehormatan menjadi moderator dalam Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) Program Kependudukan, Keluarga Berencana, dan Pembangunan Keluarga (PKKBPK) Tingkat Provinsi Tahun 2018 yang dihadiri oleh Prof Haryono Suyono, Ketua Yayasan Damandiri yang akan menyampaikan pidato kunci “Pengentasan Kemiskinan Membangun Keluarga Sejahtera di Jawa Tengah”. Panelis yang akan presentasi adalah Bupati Purworejo R. Agus Bastian dan Kepala Bappeda Provinsi Jawa Tengah. Banyak kasus anak terkena stunting atau badan pendek di Indonesia. Menurut Dirjen Kesehatan Masyarakat dr. Anung Sugihantono, M.Kes, tahun 2017 dari 170.000 balita di 514 kota di tanah air, usia 0-59 bulan, balita sangat pendek sebanyak 9,8% balita pendek 19,8%, dan balita normal 70,4 %. Angka 29,6 % balita yang termasuk katagori stunting atau berbadan pendek dari usianya, yang tentu membutuhkan sentuhan kebijakan. Angka tersebut, menunjukkan bahwa angka anak-anak terkena stunting sebanyak 29,6% ini berasal dari keluarga yang sejak masih dalam kandungan mereka ini  diduga mengalami masalah kurang gizi. Mari kita bandingkan dengan data statistik berapa kepala keluarga (KK) yang termasuk keluarga miskin di negeri ini. Di Jawa Tengah saja, masih ada sebanyak 10.632 keluarga miskin menerima kartu Jateng Sejahtera (KJS) selama 2017. Bahkan masih ada sekitar 13 ribu lebih sedikit warga Jawa Tengah yang butuh bantuan khusus karena belum tercover oleh KJS ini. Di Indonesia, menurut rilis tempo.co.jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, pada Maret 2017 jumlah penduduk miskin, yakni penduduk dengan pengeluaran per kapita per bulan di bawah Garis Kemiskinan) di lndonesia mencapai 27,77 juta orang (10,64 persen dari jumlah total penduduk). Menurut Kepala BPS Suhariyanto, angka tersebut bertambah 6,90 ribu orang dibandingkan dengan kondisi September 2016 yang sebesar 27,76 juta orang (10,70 persen). Meski secara presentase angka kemiskinan mengalami penurunan, namun secara jumlah angka tersebut mengalami kenaikan. Apabila angka 27,77 juta ini atau 10,70% dibagi 3,9 maka ketemu angka 7.120 KK yang berpotensi mengalami stunting. Ini besar kemungkinan adalah implikasi ikutan dari perkawinan usia dini.  Peneliti Mahasiswa Program Magister Kriminologi Peminatan Perlindungan Anak, Reni Kartikawati, menjelaskan dari data 2016, sebanyak 22.000 perempuan muda di Indonesia berusia 10-14 tahun sudah menikah terutama terjadi di pedesaan sebesar 0,03 persen. Selain itu, usia kehamilan umur remaja yakni dari usia 15-19 tahun sebesar 1,97 persen. Data ini menunjukkan, angka pernikahan anak di Indonesia tertinggi ke dua di ASEAN. Ini tentu membutuhkan penyuluhan dan penyadaran. Di Jawa Tengah sendiri, angka pernikahan dini masih cukup tinggi dan memprihatinkan. Hingga September 2016 sedikitnya 3.876 pasangan menikah kendati belum cukup usia atau di bawah 18 tahun. Kepala perwakilan BKKBN Jawa Tengah Wagino mengungkapkan, data tersebut diperoleh dari laporan seluruh kabupaten/kota. Umumnya pemicu pernikahan dini ini adalah masalah ekonomi dan hamil di luar nikah. “Sejauh ini sudah 3.876 pasangan yang menikah kendati belum cukup usia. Kita tidak bisa melarang karena keadaan yang memaksa. Mereka meminta rekomendasi agar bisa menikah walau masih di bawah umur. Pernikahan dini tersebut turut menyumbang tingginya angka kematian ibu dan bayi saat proses melahirkan. Sepanjang 2016 tercatat 358 kasus kematian dalam setiap 100.000 kelahiran bayi. Bahkan masih banyak orang tua yang menikahkan anaknya di usia dini, karena ingin segera “lepas tanggung jawab ekonomi”-nya pada anak mereka. Persoalan lain yang dihadapi anak-anak kita yang kita siapkan menjadi generasi emas, masih menghadapi juga isu-isu kekerasan, LGBT, kekerasan terhadap anak lainnya. KKBPK : Suatu Keniscayaan Program Kependudukan, Keluarga Berencana, dan Pembangunan Keluarga (KKBBK) merupakan suatu keniscayaan. Mengapa, karena laju pertumbuhan penduduk yang tak terkendali akan menambah krusial. Karena generasi berencana (genre) juga perlu disiapkan. Hindari 4 T, yakni tidak melahirkan terlalu muda, tidak terlalu banyak (anak), tidak terlalu rapat (jarak kelahiran) dan tidak  terlalu tua. Insyaa Allah dengan  program hindari 4 T tersebut, bakal sukses. Kalau perencanaan itu sudah dipahami masyakarat, itu saja sudah sangat mendukung program KKBBK. Yang menjadi kewajiban kita, terutama para tokoh agama dan tokoh masyarakat adalah melakukan komunikasi, informasi, dan edukasi (KIE) terutama kepada warga yang secara ekonomi membutuhkan perhatian atau miskin. Mereka membutuhkan afirmasi, edukasi, dan advokasi agar mendapatkan prioritas dan perhatian. Bahkan jika memungkinkan, bukan hanya sekedar KIE, tetapi perlu langkah kebijakan afirmatif dari pemerintah yang mengelola anggaran. Saya “memprovokasi” Baznas supaya membuat program khusus untuk memperhatikan mereka secara khusus. Mengapa? Anak-anak yang berkualitas hanya bisa lahir dari keluarga yang berkualitas. Sudah barang tentu jika dari APBN dan APBD tentu akan lebih baik. Karena jika pemerintah gagal, maka pasti akan berdampak pada saat terjadi bonus demografi yang sudah di depan mata. BKKBN juga bisa berkomunikasi dan bersinergi dengan Kementerian Sosial dan/atau  Dinas Sosial di Provinsi atau Kabupaten/Kota dan para Pengelola Panti Asuhan, agar ada program khusus untuk membekali program KKB BK di panti asuhan. Karena generasi emas hanya bisa disiapkan dari keluarga yang bahagia, sejahtera, dan berkualitas. Karena itu, pilihan merencanakan keluarga (KB) dalam rangka merencanakan dan mengatur keluarga yang berkualitas, adalah bagian dari realisasi perintah agama. QS. An-Nisa’:9 menegaskan “Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar”. Masih juga ada persoalan konflik-konflik yang terjadi akibat dari pemahaman agama. Ada sebagian yang cenderung menganggap diri mereka paling benar, dan yang lain salah. Ini akan menjadikan anak-anak bisa dengan mudah melakukan imitasi pemahaman dan sikap keagamaan mereka. Karena itu, untuk menyiapkan generasi moderat, toleran, inklusif, hanya bisa dilahirkan dari keluarga yang memiliki pemahaman agama apapun agamanya, secara moderat, toleran, dan inklusif melalui pembinaan keluarga. Karena pendidikan agama dalam keluarga merupakan fondasi dasar keagamaan yang akan mendasari perjalanan panjang hidup mereka di masa yang aka datang.. Karena itu para tokoh agama, bisa lebih diintensifkan melalui peningkatan volume dan kuantitas penyuluhan di dalam pemahaman agama yang moderat, toleran, inklusif, kepada seluruh masyarakat, sesuai dengan agama masing-masing. Semoga bangsa Indonesia ini, dan kita para tokoh agama dan tokoh masyarakat, mampu menyiapkan generasi emas yang siap menjadi pemimpin masa depan. Ungkapan berbahasa Arab mengatakan, “syababuna l-yaum rijaluna l-ghad” artinya “generasi muda kita sekarang adalah para pemimpin kita di masa depan”. Allah a’lam bi sh-shawab.

Read More »

“MENGGUGAT” PILKADA LANGSUNG

Pernyataan ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo bahwa 90% calon kepala daerah yang mengikuti kontestasi pilkada serentak tahun 2018 yang akan digelar 27 Juni 2018 adalah berpotensi menjadi “tersangka” korupsi (6/3/2018). Menkopolhukam pun menyarankan agar penetapan tersangka pada para calon yang mengikuti pilkada, untuk menghindari kegaduhan, supaya ditunda. Alasannya pun, agak tidak masuk akal, karena KPK biar tidak dianggap …

Read More »

WISUDA ADALAH AWAL PENGEMBARAAN ILMU DAN MAKRIFAT (PENCARIAN JATI DIRI)

Assalamualaikum wrwb. AlhamduliLlah wa sy-syukru liLlah. Segala puji dan syukur hanya milik Allah Yang Maha Mengetahui dan Maha Melihat. Mari kita memuji dan mensyukuri anugrah dan pertolongan Allah baik secara lisan, badan, maupun tindakan. Semoga Allah Sang Maha Bijaksana melimpahkan anugrah dan kasih sayang-Nya pada kita semua. Shalawat dan salam mari kita lantunkan mengiringi Allah dan para Malaikat-Nya yang senantiasa …

Read More »

MEMBANGUN BUDAYA POLITIK YANG PATUT, ELOK, DAN BERMARTABAT

Assalamualaikum wrwb. Segala puji dan syukur hanya milik Allah semata. Mari kita ungkapkan puji dan syukur kita, karena hanya semata-mata atas karunia dan pertolongan Allah semata, kita dalam keadaan sehat afiat dan dapat mengawalinya dengan shalat tahajjud dan menghidupkan malam hening kita dengan mendekatkan diri (bertaqarrub) dan bermanja dalam “persowanan” kita di hadapan Sang Pencipta. Shalawat dan salam mari kita …

Read More »

BELAJAR KOLABORASI AGAMA, NASIONALISME, DAN KEARIFAN LOKAL DARI PANGERAN DIPONEGORO

Assalamualaikum wrwb. Hamdan wa syukran liLlah. Segala puji hanya milik Allah. Mari kita lahirkan puji dan syukur kita ke hadirat Allah ‘Azza wa Jalla. Hanya karena anugrah dan pertolongan Allah, kita hari ini dalam keadaan sehat afiat dan dapat mengisi waktu dengan aktifitas yang bermanfaat bagi diri kita dan orang lain. Shalawat dan salam mari kita senandungkan pada Rasulullah saw, …

Read More »

BELAJAR KOLABORASI AGAMA, NASIONALISME, DAN KEARIFAN LOKAL

Assalamualaikum wrwb. Hamdan wa syukran liLlah. Segala puji hanya milik Allah. Mari kita lahirkan puji dan syukur kita ke hadirat Allah ‘Azza wa Jalla. Hanya karena anugrah dan pertolongan Allah, kita hari ini dalam keadaan sehat afiat dan dapat mengisi waktu dengan aktifitas yang bermanfaat bagi diri kita dan orang lain. Shalawat dan salam mari kita senandungkan pada Rasulullah saw, …

Read More »